Langkau ke kandungan utama

Nilai TARBIYAH...

Sebenarnya bernilai atau tidak sesuatu pentarbiyahan itu hanya bergantung kepada mad'u (orang yang ditarbiyah). Dia sahaja yang mampu menjawab sama ada pr0ses pentarbiyahan yang dia lalui telah membawa dia kepada landasan yang benar ataupun tidak! Jika ianya berkesan, Alhamdulillah...Itu tandanya dia telah mampu memujuk hatinya untuk belajar menerima suatu perubahan yang pada awalnya mungkin sesuatu yang asing, namun dia tidak perlu khuatir kerna situasi itu pasti akan berlaku pada awal perubahan seseorang.
Tetapi, jika pr0ses pentarbiyahan itu tidak membawa sebarang perubahan pada dirinya & dia masih di tampuk yang lama, itu situasi yang perlu dibimbangkan. Hanya ada dua kemungkinan sahaja mengapa situasi itu berlaku :
  1. Mungkin input atau ilmu yang cuba disampaikan oleh murabbi semasa pr0ses pentarbiyahan tidak dapat difahami oleh dirinya, tidak sesuai dengan masalah yang dialaminya dan sebagainya...
  2. Mungkin juga situasi itu berpunca dari dirinya sendiri yang tidak mahu menerima input yang diberikan & telah menutup pintu hati serta pemikirannya awal2 lagi sebelum pr0ses pentarbiyahan dilakukan.
Kedua-dua kemungkinan ini sememangnya perlu dielakkan agar 0bjektif manhaj tarbiyah yang diadakan mampu dicapai sekaligus memberi kesan yang p0sitif kepada orang yang ditarbiyah.
Bagi menyelesaikan dua kemungkinan tersebut :
  • se0rang murabbi, naqib ataupun naqibah, seharusnya perlu menc0ntohi prinsip yang digariskan oleh Rasulullah s.a.w dalam mafhum sabdanya, "Berbicaralah dengan manusia berdasarkan taraf kecerdasan akal mereka." Langkah sedemikian akan membolehkan murabbi berkenaan menggunakan bahasa sesuai dengan tahap pemahaman bakal pendengar tarbiyah tersebut. Jika tidak diambil kira tahap kefahaman pendengar maka dikhuatiri kandungan pengisian ilmu yang disampaikan tidak mampu meresap ke dalam hati dan minda pendengar. Kayu ukur sebenar kehebatan seseorang murabbi bukanlah terletak pada ketinggian ilmu pengetahuan dimiliki atau sejauh manakah murabbi itu dapat mencuit hati pendengar dengan lawak jenakanya, tetapi diukur melalui kebijaksanaan menyebarkan ilmu secara penuh hikmah dan tertib tanpa menyinggung hati pendengar.
  • Bagi mad'u pula, dia seharusnya berlapang dada & berlembut hati bagi menerima ilmu serta nasihat yang diberikan oleh murabbi. Jika dia tetap dengan eg0nya untuk berkeras daripada menerima input2 tersebut, dia akan berterusan lalai dengan tabiat lamanya...Ia merupakan satu kerugian yang besar bagi dirinya kerna dia telah membazirkan segala kata2 baik yang diberikan kepadanya. Ingatlah, perbuatan membazir amat dibenci oleh Allah dan orang yang suka membazir adalah kawan syaitan. Allahurabbi,Nauzubillah...
Sahabat-sahabat yang dikasihi kerana Allah,
sememangnya hidayah itu milik Allah, tetapi kita boleh merancang serta cuba untuk melakukan perubahan. yang selebihnya kita bertawakal, berd0a dan serahkan sepenuhnya kepada Allah...Pastikan usaha itu ada, itu yang penting! Menurut Syeikh Mustafa Masyhur juga:

                 Bittaufiq wannajah fi dunya wa akhirat =)

Ulasan

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Bismillahirrahmanirrahim...
Melihat kepada suasana di sekeliling & telatah anak-anak remaja seusia dengan saya, saya mula mencari sesuatu sebagai sistem s0kongan (supp0rt system) dan juga persekitaran (biah) yang dapat membantu diri saya untuk terus istiqamah dalam bermujahadah mencari reda Ilahi... Pencarian saya bermula di bumi 'SHAMS' (gelaran bagi sek0lah menengah saya) dan di situ jugalah atas takdir Allah (melalui peranan yang dimainkan oleh seni0r-seni0r), saya menjumpainya...
AlhamduliLlah... N0w, I'm already in l0ve with it. Bila dah jatuh cinta semuanya Indahkan.Jadi, macam tu lah apa yang saya rasa dengan 'Tarbiyah'. Melalui tarbiyah saya pelajari segala-galanya termasuklah mengenal siapa itu Al-Khaliq, mengetahui siapa diri saya yang sebenarnya, tujuan saya hidup dan tali (ikatan) ukhwah. "Tarbiyah, apa maksud tarbiyah tu? " mesti ada yang tertanya-tanya kan. Meh snie nak habaq mai... Mengikut ensiklopedia, tarbiyah berasal dari bahasa Ar…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…