Langkau ke kandungan utama

Catatan

Episod 7 - Azam Baru Aisyah!

Bismillah.

Percaya atau tidak, sampai ke saat ini aku masih mengenangkan apa yang terjadi. Bukan menidakkan takdir, cuma aku sedang belajar akan semua kelemahan diriku. Tatkala menerima tamparan hebat itu, sejujurnya aku menyalahkan orang di sekelilingku. Butanya hatiku! Melihat dengan mata kasarku tanpa cuba menafsirkan dengan mata hatiku. Tapi, itu dulu. Sekarang?
Alhamdulillah. Di saat aku jatuh, di saat hatiku luluh. Allah swt hadirkan insan-insan yang masih menyayangi diriku. Bantu aku agar tidak terus hanyut, bantu aku agar menerima segala apa yang berlaku. Menyedarkan aku ini adalah ujian dari-Nya. Selama mana aku kuat menyemai rasa suka itu di dalam hatiku, seharusnya aku kuat juga buat melepaskannya. Wallahi, aku juga insan yang lemah, namun aku berjanji pada diriku sendiri. Aku punya Tuhan! Aku yakin aku tidak dibiarkan sendiri dalam menyelesaikan masalahku. Kekuatan itu juga dari-Nya. Cuma perlukan aku untuk bangkit dan memohon kekuatan dari-Nya.
5 tahun itu bukan sekejap! …
Catatan terbaharu

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…

Kelas Tafsir Bicara Soal Hati

Assalamualaikum sahabat-sahabat semua.. ^^

Kali ini Fatin teringin nak kongsikan tentang perkongsian yang Fatin dapat semasa kelas Tafsir. Fatin pun tak sangka pembelajaran yang berjalan seperti biasa kemudiannya bertukar menjadi luar biasa! Titipan-titipan dari ustaz pada ketika itu benar-benar menyedarkan kami. Dan jugak dalam masa yang sama menjawab segala persoalan Fatin selama ini. Perihal hati!

Biasalah, lagi-lagi bila kita berada pada 'umur' yang mana diri kita sering saja keliru, terburu-buru, mudah memberontak, cepat emosi, marah tak bertempat dll.. Fatin lupa camna ustaz boleh masuk bab hati perasaan ni.

Tapi pada awal perbincangan kami, semua macam malu nak bertanya pada ustaz. Ustaz je yang rancak bercerita. Ustaz kata, time umur remaja, meningkat dewasa ni la ramai anak-anak muda kalau tersalah pilih jalan, lain jadinya. Mula-mula ustaz pesan suruh jaga ikhtilat lelaki dan perempuan. Ikhtilat yakni pergaulan antara keduanya. Ada batas-batas yang perlu dijaga. Usta…

Awak sayang saya kan!

Bismillah...
kali ni fatin menulis sebab terkenangkan sahabat-sahabat yang sentiasa bersama dengan fatin. Apa maksud bersama tu? Fatin maksudkan sahabat-sahabat yang selalu ada untuk berikan nasihat, berikan pandangan di saat memerlukan, yang selalu menyebut nama fatin dalam doa-doa mereka. Siapa mereka? Wallahua'lam.. Fatin pun sebenarnya tak tahu siapa yang selalu mendoakan fatin. Hanya Dia yang tahu. Dan hanya Dia juga yang boleh membalas segala jasa baik sahabat-sahabat fatin tu. In shaa Allah, Ameen...

Awak sayang saya kan!
Sebab tu awak kirimkan doa.
Sebab tu juga awak selalu berikan nasihat, tegur saya bila saya buat silap.
Kalau tak sayang, takkanlah tika saya alpa awak datang tanpa dipinta, dengan senang hatinya membimbing saya kembali...
Walaupun terkadang awak tersilap cakap, terkasar dalam memberikan teguran, tersalah sangka pada saya.. saya tetap terima.
Kenapa?
Sebab saya tahu awak sayangkan saya kan. Awak tak nak saya terus menerus alpa dengan kesalahan yang saya la…

Jadi gadis itu..

Bismillah.


Jadi gadis itu..
hatinya perlu kuat!
Kenapa?

Kamu tahu persis apa hatimu, rapuh! Bila-bila masa saja bisa terluka. "kak..aku sudah pun menjaganya. Lantas aku juga yang memulakan langkahnya. Dia itu yang aku mahukan. Dia punya ciri-ciri yang aku mahukan. Aku titipkan doa pada Allah, aku ikhtiar menjaga diriku, aku khabarkan perasaanku agar sampai kepadanya melalui perantara. Sehabisnya aku usaha kak. Tapi kenapa? Tetap juga aku yang kecewa. Di mana salahku? Aku hanya mahukan dia yang bisa menjagaku, membimbingku. Kenapa dia menolakku?"

Duhai adik.. Sudahku pesan berkali-kali. Jadi gadis itu hatinya perlu kuat sayang. Apa yang kamu rasakan itu, perasaan itu semuanya adalah lumrah. Pantas jika kamu menyukai dirinya kerana dia ada ciri-ciri yang kamu impikan. Tapi sayang.. kamu lupa apa? Kamu sendiri titipkan doa pada Allah. Mana mungkin Allah sia-siakan doamu. Boleh jadi Allah punya rencana itu lebih baik untukmu. Allah tahu dia itu bukanlah yang terbaik untukmu.

Kam…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Cuba perkara baru..

Assalamualaikum semua. 😊

Bila bercakap pasal cuba perkara baru ni, kalian berani ke? Apa perkara baru yang kalian dah cuba? 
Mungkin bagi seorang gadis, dari tak tahu masak, dah boleh memasak sekarang ni. Dah cuba-cuba masuk dapur, kenal bahan-bahan utama masakan, dah hafal resipi, dah kenal periuk kuali semua.. KanπŸ˜„
Mungkin jugak ada abang kakak kita yang dah pandai berdikari cari duit sendiri. Tak nak susahkan mak ayah. Walaupun masih belajar, tetap gigih cari side income kan. Sekurang-kurang ada jugaklah yang masuk poket tiap-tiap bulan. Sekarang ni Fatin perasan ramai sangat anak-anak remaja mulakan bisnes. Takyah cakap orang lainlah kan, sebab sebenarnya Fatin sendiri pun dah mula berjinak-jinak dengan dunia bisnes ni. Hujung tahun lepas, kiranya awal semester 3 hari tu.. Fatin dengan kawan-kawan ada la mulakan bisnes tudung secara kecil-kecilan. Alhamdulillah.. bergeraklah jugak. Ada la untungnya walaupun cikit. Yelah.. fatin pun masih baru so masih tak pandai lagi nak bahagik…