3# Tips Akhowat, Mencari MardotiLlah.

Assalamualaikum w.b.t.

Bismillah.

Perkongsian untuk kali ini diambil dari apa yg dibincangkn oleh kami sekeluarga.
Biasalah.. masa makan adalah masa yg baik untuk mengeratkan hubungan kekeluargaan kan ^^ Selesai shj makan, papa mama mulakan bicara.

Orang Islam ni kalau bab bersedekah, bagi sumbangan memang laju kan. Sebab tu sekarang dh banyak pondok2 moden. Kejap je dah siap bangunan. Ramai yg menderma. Saya pun mencelah. Betullah tu. Tapi pensyarah along ada bagitahu, silapnya orang kita ni apabila terlepas pandang pada "Rumah Orang-orang Tua". Pada masjid, anak2 yatim, pondok.. itu dah terjaga. Tapi kita lupa pd rumah orang2 tua. Sebab tu sekarang ni sumbangan terbesar bagi rumah orang2 tua dimonopoli oleh orang bukan Islam. ikut kajian & peratusannya memang begitu. Mereka lebih aktif dlm menjaga kebajikan orang2 tua. Papa mnyambung, hmmm... sepatutnya tak timbul rumah panjagaan orang2 tua ni. Bagaimana sebenarnya Islan mendidik kita? Bagaimana boleh timbul isu si anak mengabaikan tanggungjawabnya pada ibu & ayah? Mengapa ibu & ayah tidak dijaga sedangkan selama mereka membesar ibu & ayahlah yg bersusah payah bergadai semuanya utk melihat si anak membesar & berjaya?

Tambah papa lagi, tapi nak salahkan si anak juga tak boleh. Kena tahu juga kenapa mereka berkelakuan sebegitu kepada ibu & ayah? Terkadang disebabkan kisah lalu, anak2 sejak kecil lagi diabaikan oleh ibu bapa, kurang kasih sayang, tapi bila dah tua baru ibu ayah sibuk mencari semula anak2 mereka. Nak salahkan siapa?
Fikir2kan...

Pernah saya melihat satu video yg diviralkan di whatsapp.
Kisah keluarga Arab, anak lelakinya sedang sibuk melukis, si ayah memuji akan lukisan anaknya.
Apa yg kamu lukiskan ni?
Saya sedang melukis rumah kita.
Mengapa bilik ini sangat kecil dibandingkan dengan bilik2 yg lain?
Ini bilik ayah.
Tersentap ayahnya. Bilik yg dilukiskan itu adalah biliknya. Lantas dia mengenang kembali apa yg berlaku. Saat ini dia punya rumah yg besar.Namun, dia membiarkan ayah kandungnya iaitu datuk kpd anak2nya itu tinggal di satu bilik yg kecil di luar drpd rumahnya yg besar itu.
Jelaslah bahawa.. tindakannya yg mengabaikan ayahnya telah dilihat oleh anaknya. Anaknya pula kelak ingin melakukan prkara yg sama kpdnya. Inilah balasan yg setimpal dgn apa yg telah dia lakukan.

Lantas, dia terus keluar rumah & berjumpa dgn ayahnya. Diajak si tua itu kembali bersama dgn keluarganya di dalam rumah yg gah dan besar itu. AlhamduliLlah.. akhirnya mereka sekeluarga kembali bersama. Dan si anak kecil tadi apabila melihat datuknya bersama dgn ayahnya, maka dia memadamkan semula apa yg telah dilukisnya. Dipadamkan gambar bilik yg kecil itu.

Subhanallah... lihatlah.
Bagaimana didikan itu berlaku? Besar peranan ibu & ayah. Papa pesan.. nanti bila dah bekerja, dah bekeluarga. carilah masa yg 'berharga' dgn keluarga. Walaupun sekejap masa yg ada, pastikan ada nilai pdnya, manfaatkan sebaik mungkin masa yg ada utk bersama keluarga. Kualiti itu lebih penting jika nak dibandingkan dgn kuantiti kan. Saya mencelah, nanti bila nak kahwin, along akan pasang perjanjian siap2. Ha.. along nak kerja lepas kahwin. Papa.. itu terpulang pada along. Mana yg baik. Jika suami dah mampu menanggung perbelanjaan isi rumah & keperluan si isteri sebaiknya di rumah menjaga & mendidik anak2. Tapi kalau sebaliknya, pun tak mengapa. Asalkan tahu bagaimana membahagikan masa utk keluarga, mendidik anak2 dll... Dari situlah lahirnya keluarga yg sakinah wa mawaddah.

Berbalik kpd apa yg dibincangkn sebelum ini, pengajarannya:
-ringankan tulang & infaklah harta kpd jalan kebaikan.
-bersamalah dlm membantu meringankan beban yg oleh saudara seIslam kita yg lainnya.
-jalankan tanggungjawab sebagai ibu ayah & juga sebagai anak dgn sebaiknya.
-bersatulah & binalah keluarga yg kasihi oleh Allah s.w.t.
Keluarga tercinta!
Moga kita bisa bertemu kelak di syurga Firdausi-Nya.
Ameen...
Dan juga,
walaupun sekecil apa kebaikan yg dilakukan,
hatta bersedekah dengan hanya 10 sen,
moga ianya asbab kita menuju syurga Ilahi.
In shaa Allah...
Yakin.
Rezeki & kebahagiaan itu adalah milik Dia.
Diberi pinjam kepada kita, cuma sementara.
Sampai masanya, diambil kembali.


Wallahua'lam.
Moga bermanfaat. ^^

#Indah_Tarbiyah
#InspiringUmmahbyMuslimah
Share:

2# Tips Akhowat, Mencari MardotiLlah.

Bismillah...
Perkongsian seterusnya buat akhowat yang dimuliakan.

Dear Akhowat.
Hati kita ini mudah terusik kan.
Benar @ tidak? Lantas, bagaimana caranya mahu 'Menjaga' & 'Merawat'nya?

Pernah diberi peringatan:
"mata akhowat ini ibaratnya seperti radar. Pasti ada saja sasaran yang akan menepati ciri-ciri kemahuannya. Dikesan melalui radarnya, lantas bawa rasa suka itu ke hati. Terusik." Begitulah kebiasaannya! Sekadar suka, bahkan ada juga yang terlebih suka. Mulalah terbayang-bayang, menganggu ruang minda si akhowat. Membuat dirinya tidak keruan saat bertemu.

Dear akhowat. Ini nasihat buatku & juga dirimu.
1) usahakan yang terbaik buat mengawal radarmu itu.
2) terjaga radar, terjagalah hatimu.

Mudah bukan. Tapi tidaklah semudah saat dipraktikkan. Mujahadah saat ini sangat-sangat memerlukanmu untuk terus qowwiy & bergantung harap pada-Nya.

Andai terusik hatimu & belum tiba waktunya.. Jagalah.
Andai terusik hatimu, mohonlah pada-Nya.. Agar dijaga rasa suka itu. Tidak terpesong & mengotorkan hatimu.
Andai terusik hatimu, didiklah ia agar mengingati Tuhanmu saat itu juga. Lawan.
Andai terusik hatimu, ingatkan ia pada hal-hal lain yang boleh menyibukkan dirimu.
Andai terusik hatimu, pesanlah padanya. Jika dirimu menyerahkn hati pada yang bukan selayaknya, boleh jadi 'dia' yang telah ditakdirkan buatmu juga melakukan perkara yang sama. Telah menyerahkan hatinya terlebih dahulu pada orang lain sebelum dirimu. WanauzubilLah..
Andai terusik hatimu, istighfarlah. Bersihkan setiap bintik hitam yang mula menapakinya.
Andai terusik hatimu, ceritakan pada temanmu, ustazah, orang yang kau percaya. Dapatkan nasihat mereka. Biarkan mereka mengingatkanmu saat dirimu alpa.

Ayuh akhowat! Kita cuba jaga hati kita. Jauh dari maksiat. Agar kita cinta pada kebaikan. Agar mudah ilmu lekat padanya. Ilmu itu cahaya. Dan ia tidak akan pergi pada hati yang hitam & gelap. Dan agar Allah meredai hati-hati yang sentiasa ingat pada-Nya dalam apa jua yang dilakukan.
In shaa Allah.. Bangkit. Bangkit.
Duhai akhowat!

Moga bermanfaat...
Salam ukhuwwah. Salam Mahabbah.

#Indah_Tarbiyah #diariseorangmujahidah #dongibapkipidap #TeamOhsem #kitaikutcarakita #searching4MardotiLlah #JagalahHatiJanganKauKotori #LanteraHidupIni #inspiringUmmahByMuslimah
Share:

1# Tips Akhowat, Mencari MardotiLlah.

Assalamualaikum semua.
Lama tak kongsikan sesuatu dengan sahabat-sahabat semua kan..
Ini special gift tau ! Saya 'create' khas buat kalian terutamanya #TeamIndah_Tarbiyah ...
Eh..? Ada team ke...?
Ehehe.. Iyelah.. team 'kite-kite aje'. Siapakah gerangannya?

Jeng... Jeng... Jeng...
Duhai akhowat jameelah.. bingkisan ini khas buat nti ^^
Iye.. nti yang bergelar Muslimah !
In shaa Allah... kita sama-sama usaha buat yang terbaik. Jadi yang terbaik ! Lillah.

Ha..!
Buat 'teamkgsebelah' a.k.a 'teambolasepak'...
Moga apa yang dikongsikan ini juga bermanfaat. Sudah pasti ada antara kalian yang ada adik mahupun kakak kan, kongsikan ilmu ini dengan mereka. Bantulah mereka untuk menjadi yang solehah.. Besar ganjaran pahalanya ! Ingat.. kelak kalian juga akan dipertanggungjawabkan dengan amanah dalam mendidik mereka. Benar kan..?

Selamat Membaca...

1# Tips Akhowat, Mencari MardotiLlah.

Bila dah kerja, walaupun baru 'kerja sementara'.. Kepenatannya tetap terasa. Masuk pukul 8 pagi dan pulang pukul 6 petang. Mase mula-mula kerja dulu, malam totally saya akan tidur awal. Tak boleh nak buat bende laen dah. Penat sangat rasanya. Hehe.. Sekarang ni baru boleh control cikit rasa mengantuk dan penat tu. First job, first experience kan!

Selalu saja terfikir & acap kali juga luahkan pada Mama, pendengar setia apa jua masalah..
"ni along tak kawen lagi.. Keje je dah penat camni. Nanti bile dah kawen camne la agaknya? Ada anak lagi.. Suami lagi? Entah terjage entah tidak. "

Seriusly.. Takut sangat!! Saya memang respect dengan akhowat yang kawen muda, belajar, jaga keluarga @ dengan akhowat yang berkeluarga tapi on de same time ada mase sibuk dengan lapangan dakwah! Tetap turun membantu walaupun anak-anak masih kecil.. Bahkan ada di antara mereka yang mendidik anak-anak sejak kecil lagi dengan membawa anak-anak mereka menghadiri kuliah-kuliah agama, buat kerja masyarakat, pergi ke masjid dan sebagainya. Hebat cara mereka membahagikan masa yang mereka ada! Ada masa buat keluarga dan juga ada masa bersama masyarakat, berbakti.

Teringin sangat nak face to face dengan insan-insan istimewa ni.. Nak minte tips-tips yang berguna. Hehe.. Persediaan untuk mase depan. Betul tak???

Sebab tu, ustz kat kolej pernah pesan. Nak manage mase kita, listkan tanggungjawab yang kita ada. Sebagai contoh.. If kita ni seorang anak & masih belajar, ambil satu kertas dan buat dua column atas kertas tu. Column pertama tulis "Anak" & yang kedue tulis "Pelajar". Then.. kat bawah tu listkn tanggungjawab apa yang perlu dilaksanakan bagi membantu kita menjadi anak yang solehah & pelajar yang berjaya! Bila dah listkn, in shaa Allah kita akan lebih nampak. Kalau dah berkahwin, tambah lagi satu column. Sebagai "Isteri". Listkan apa yang perlu kita lakukan buat jadi isteri yang solehah. Apa yang suami kita mahukan? Kemudian, bila dah bertukar status menjadi seorang "Ibu", tambah lagi satu column seperti yang sebelum ini. Juga listkan tanggungjawab apa yang perlu dilaksanakan buat anak yang disayangi. Fahami sebaiknya tangungjawab-tanggungjawab yang perlu dilakukan. Usahakan yang terbaik demi mencapai reda ibu dan ayah, suami dan juga yang paling penting reda Ilahi. Sudah pasti kebahagiaan itu akan dikecapi. In shaa Allah...

Inilah salah satu tips berharga yang mampu saya kongsikan dengan sahabat-sahabat akhowat mahupun kaum muslimin yang dikasihi. Moga bermanfaat yee.

Salam ukhuwah buat semua ^_^

If perkongsian saya di atas itu ada 'inputnya', usaha kalian untuk kongsikn input tersebut dengan sahabat sahabiah yang laen amatlah dihargai :D

Kongsi... Jangan tak kongsi¡

#Indah_Tarbiyah #diariseorangmujahidah #dongibapkipidap #TeamOhsem #kitaikutcarakita #searching4MardotiLlah #InspiringUmmahbyMuslimah
Share:

Jiran Tetangga..