Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari 2018

Episod 7 - Azam Baru Aisyah!

Bismillah.

Percaya atau tidak, sampai ke saat ini aku masih mengenangkan apa yang terjadi. Bukan menidakkan takdir, cuma aku sedang belajar akan semua kelemahan diriku. Tatkala menerima tamparan hebat itu, sejujurnya aku menyalahkan orang di sekelilingku. Butanya hatiku! Melihat dengan mata kasarku tanpa cuba menafsirkan dengan mata hatiku. Tapi, itu dulu. Sekarang?
Alhamdulillah. Di saat aku jatuh, di saat hatiku luluh. Allah swt hadirkan insan-insan yang masih menyayangi diriku. Bantu aku agar tidak terus hanyut, bantu aku agar menerima segala apa yang berlaku. Menyedarkan aku ini adalah ujian dari-Nya. Selama mana aku kuat menyemai rasa suka itu di dalam hatiku, seharusnya aku kuat juga buat melepaskannya. Wallahi, aku juga insan yang lemah, namun aku berjanji pada diriku sendiri. Aku punya Tuhan! Aku yakin aku tidak dibiarkan sendiri dalam menyelesaikan masalahku. Kekuatan itu juga dari-Nya. Cuma perlukan aku untuk bangkit dan memohon kekuatan dari-Nya.
5 tahun itu bukan sekejap! …

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…