Junjungan Mulia 'Rasulullah SAW'

Bismillahirrahmanirrahim...
Salam Maulidur Rasul 1434H 

Tercipta satu lembaran sejarah

Di tanah suci Kota Mekah

Hari yang mulia penuh syahadah
Bermulalah sebuah kisah

Malam isnin subuh yang indah
Dua belas rabiul'awal yang cerah
Dua puluh april tahun gajah
Lahirlah zuriat dan syahadah

Abdullah nama bapanya
Siti Aminah ibunya
Riang gembira menyambutnya
Lahirnya putra yang utama

Muhammad nama diberi
Gelaran yang terpuji
Nikmat Illahi sama disyukuri
Terima putra yang berbakti

Keadaan yatim anak mulia
Lahirnya bawa cahaya
Alam derita jadi gembira
Terima junjungan mulia

Indahnya lirik lagu ini... Mudah difahami ceritanya & mudah juga bagi kita untuk ajarkan lirik2 lagu ini pada anak2 kecil...Mudah bagi mereka untuk mengenal siapa itu Muhammad. Apa yang kuingat kupelajarinya masa di sek0lah rendah. Dan alhamdulillah sampai sekarang masih segar di ingatan dengan izinNya...
Muhammad...
Itulah Rasul utusan Allah buat kita umat di akhir zaman. Bagindalah yg membawa sinar cahaya menerangi seluruh alam dengan ajaran Islam. Segala pahit getir Baginda rasakan demi menyelamatkan umat akhir zaman ini dari terus leka dengan mengajarkan akhlak yg mulia (makarimu'l akhlaq) serta menjadikan mereka sebagai masyarakat Rabbani yang dinaungi 'Nur Ilahi (cahaya ketuhanan).

A107
Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.
(surah Al-Anbiyaa': 107)
A004
Dan bahawa sesungguhnya engkau (Muhammad) mempunyai akhlak yang amat mulia. 
(surah Al-Qalam: 4)
Baginda sememangnya mempunyai keperibadian yang mantap sebagai se0rang Rasul, pemimpin, suami bahkan juga sebagai se0rang ayah dan datuk. 
Sebagai Rasul
Pernah suatu ketika Saidatina Aisyah r.a meminta kepada Rasulullah SAW supaya mendoakan dirinya. Lalu Baginda berdoa, "Ya Allah, Engkau ampunilah dosa-dosa dirinya yang lampau dan juga dosa-dosanya yang akan datang." Mendengar sahaja doa itu, Saidatina Aisyah berasa sangat bahagia dan gembira. Melihat reaksinya, Nabi Muhammad SAW pun bertanya, "Mengapa kamu terlalu gembira?" Lalu, Saidatina Aisyah r.a menjawab, " Aku berasa terlalu gembira kerana dosa-dosaku diampunkan Allah." Mendengar jawapannya, Baginda berkata, "Jika kamu ingin tahu, inilah doa yang selalu Aku bacakan buat umat2ku dalam setiap solat yang aku kerjakan..." Subhanallah... Lihatlah betapa kasih dan sayangnya Rasulullah SAW kepada kita. Kita sendiri tahu bahwa Rasulullah SAW bukan sahaja menunaikan solat2 fardunya bahkan Baginda juga sering melakukan solat2 sunat. Allahurabbi...Lantas, pantaskah kita melupakan Baginda SAW?
Sebagai Pemimpin
Baginda sangat menekankan integriti seperti amanah, bertanggungjwab, telus serta jujur. Baginda juga memiliki kemampuan untuk menyusun strategi, bersifat berani, tegas dan berprinsip tetapi dalam masa yang sama Baginda bersifat pemaaf & pemurah. 
Sebagai c0ntoh kisah Rasulullah SAW bersama dgn se0rang orang tua Quraisy yg buta. Walaupun Baginda SAW merupakan seorang pemimpin, namun Baginda sangat sayang & ambil berat akan masyarakat sekeliling. Baginda akan selalu berjumpa dengan orang tua itu untuk memberinya makan. Di sini juga boleh dilhat kesabaran Rasulullah SAW kerna orang tua itu sememangnya tidak menyukai & membenci Baginda. Dia sering mencaci Baginda. Namun, Baginda SAW tidak pernah membenci orang tua itu bahkan menghukumnya. 
Selepas Rasulullah wafat, sahabat Baginda bertanya pd Saidatina Aisyah r.a tentang amalan yg biasa Baginda lakukan ketika dirinya masih hidup. Lalu, Saidatina Aisyah menceritakan bahwa Rasulullah SAW selalu berjumpa orang tua itu untk berinya makan. Maka sahabat itupun pergi berjumpa orang tua tersebut & meneruskan amalan yg biasa dilakukan oleh Rasulullah SAW iaitu memberinya makan. Tetapi, orang tua yang buta tadi menolak suapan dari sahabat itu dan mengatakan bahwa dia bukanlah orang yg selalu datang & menyuapkan makanan kepadanya. Lalu, org tua itu bertanya, "kemana orang itu pergi?" Sahabat menjawab, "Orang itu telahpun wafat & dia adalah Rasulullah SAW." 
Alangkah terkejutnya orang tua yg buta itu kerna selama ini dia sering mencaci 0rang yg telah banyak berjasa kepada dirinya iaitu Muhammad SAW. Selepas itu, orang tua itu pun melafazkan "LAILAHAILLALLAH MUHAMMADURRASULULLAH" Tiada Tuhan Selain Allah Dan Muhammad Adalah Utusan Allah...Lihatlah, akhlak mulia yg ditunjukkan oleh Rasulullah SAW itu telah pun melembutkan hati orang tua itu untuk menerima Islam dengan izinNya. Jadi, bagaimana pula dengan kita?
Sebagai Suami
Dalam mengurus dan mengendalikan rumahtangga, Rasulullah SAW sentiasa mendidik, berlaku adil serta bersifat lemah-lembut terhadap isteri-isterinya. Baginda juga memahami keadaan mereka dan melakukan kerja2 rumah secara self-service. Cont0hnya, jika ada pakaian @ selipar yang k0yak, Baginda SAW akan menjahitnya sendiri. 
Pernah terjadi suatu peristiwa di mana berlaku sedikit khilaf diantara Nabi Muhammad SAW dgn Saidatina Aisyah r.a. Lalu Baginda berkata, " Kita perlukan sese0rang untk mengadili pandangan siapa yg benar diantara kita berdua." Jadi Saidatina Aisyah mencadangkan ayahnya Saidina Abu Bakar untuk membantu mereka. Lalu, setibanya Saidina Abu Bakar di rumah, Saidatina Aisyah berkata kepada Rasulullah SAW, "Berkata jujurlah dirimu Ya Rasulullah." Mendengar sahaja Saidatina Aisyah berkata sebegitu lantas Saidina Abu Bakar terus menampar puterinya itu & berkata, "Mengapa berkata sebegitu kepada Rasulullah sedangkan kamu tahu bahwa dirinya tidak pernah berbohong." Lalu, Saidatina Aisyah terus bersembunyi di belakang Rasulullah. Rasulullah SAW berkata kepada Saidina Abu Bakar, "mengapa kamu memukulnya sedangkan kami mengundangmu untuk mengadili pandangan siapa yang tepat diantara kami berdua." Walaupun Baginda adalah Rasul dan suami, Baginda tetap bertolak ansur dalam menyelesaikan masalah & tidak menggunakan kedudukannya untuk kepentingan diri sendiri.
Sebagai ayah dan datuk
Sebelum Baginda SAW menjadi Rasul, Baginda dikurniakan cahaya mata bersama Saidatina Khadijah. Namun, Saidatina Khadijah berasa takut kerana ketika itu masih pada zaman Jahiliyah di mana anak2 yang dilahirkan akan dibunuh. Tetapi, Rasulullah SAW mengambil anaknya dan berkata bahwa anak adalah kurniaan Ilahi dan perlu disayangi serta dijaga. Subhanallah...Dari situ pun mampu kita lihat bahwa Nabi Muhammad SAW sememangnya se0rang yang penyayang.
Selain itu, Baginda juga sayang dan sangat kasih pada kanak2. Baginda selalu melayan karenah cucu2nya iaitu Hassan & Hussin. Pernah suatu ketika, semasa Nabi SAW sedang sujud dalam solat, cucunya datang dan duduk di belakangnya. Namun, Baginda hanya membiarkan cucunya itu sehinggalah cucunya itu puas bermain dan turun dari belakangnya. Dalam kisah yang lain, cucunya iaitu Hussin pernah buang air kecil di dada Rasulullah SAW ketika dia bermain. Apabila Anas bin Malik melihat keadaan itu, dia cuba mengambil Hussin. Namun, Baginda menghalang dan berkata, "Biarkan sahaja sehingga dia berasa puas." Baginda juga turut mencium cucu2nya. Itu tanda kasih sayangnya buat mereka...
Wahai saudara2ku...
Ayuh kita bangkit menjadi anak2 panah Islami
yg mampu bergerak & memanah ketika diperlukan!
Namun....
sebelum itu kita perbaiki terlebih dahulu akhlak kita
cuba c0ntohi akhlak2 serta peribadi mulia Rasulullah SAW
Qudwah Hasanah yg utama
*Sama2 kita perbanyakkan selawat kepada Rasulullah SAW....
  Allahuma solli ala sayyidina muhammad waala ali sayyidina muhammad...
  Bukan hanya pada hari Maulidur Rasul ini sahaja , biarlah ianya sentiasa berterusan meniti di bibir kita sebagai umatnya...Ikuti juga sunnah2 Rasulullah SAW. Jangan hanya mengaku umat, tapi tidak berbuat apa2!! Allahurabbi...


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Ahmad Ammar Ahmad Azam