Ibarat tiada Kematian!!!

Bismillahirrahmanirrahim...
Apa khabar sahabat2 yang dikasihi oleh Allah sekalian? Sem0ga semuanya dalam perlindungan & rahmatNya selalu... Saya ingin k0ngsikan sedikit titipan yang telah diberikan 0leh insan2 yang sangat saya sayangi,my parents =)
Kebiasaannya jika saya pulang ke rumah masa cuti,semestinya akan ada cerita2 yang akan dik0ngsikan oleh mama @ papa. Dan kebanyakan cerita yang mereka ceritakan itu punya ibrah (pengajaran) yang b0leh saya & adik-beradik yang lain jadikan sebagai iktibar dalam kehidupan kami. Selain teguran2 yang diberikan saat kami lakukan kesalahan, itu juga merupakan cara yang mereka gunakan untuk mendidik kami. That's 0ur family...
Malam semalam (selesai sahaja kami sekeluarga makan malam), tiba2 mama bersuara & menyuruh papa menceritakan sesuatu pada saya & adik-beradik yang lain. Saya dapat rasakan bahwa cerita yang bakal saya dengar itu mungkin sahaja cerita yang kurang enak kerna berlaku perubahan pada nada suara serta air muka mama. Namun,,,saya biarkan sahaja. Tidak sampai hati rasanya ingin mencelah kerna papa telah memulakan ceritanya : "Kawan papa bagitahu, beberapa hari lepas saudaranya telah kembali ke rahmatullah selepas waktu maghrib. Jadi,malam itu juga dia pergi ke rumah saudaranya. Sebaik sahaja dia sampai,keadaan di rumah itu langsung tidak menggambarkan ada berlakunya kematian dengan suasana yang bising ; anak2 arwah bersembang seperti biasa & anak2 kecil (cucu arwah) berlari kesana kemari sehinggakan hampir terjatuh ke atas jenazah arwah...Dia berasa sangat marah dan sedih melihat kepada keadaan tersebut kerna setahunya arwah mempunyai ramai anak (kesemuanya berjaya ke menara gading),,,namun tidak ada yang boleh menguruskan jenazah arwah. Lalu dia menyuruh anak2 arwah membuang segala gambar2 kejayaan mereka yang ada di dinding rumah dan terus memanggil menantu arwah untuk bersama-sama dengannya membacakan yassin buat arwah. Setelah selesai semuanya,dia terus balik ke rumah & dalam perjalanan balik itu dia menangis kerana sedih terbayangkan peristiwa yang berlaku itu. Dia membayangkan jika peristiwa itu terjadi kepada dirinya..."
Cuba along (saya) dan adik2 bayangkan...Petang sebelum arwah meninggal,dia masih sempat membawa botol susu cucunya yang tertinggal di rumah kepada anaknya yang dalam perjalanan pulang ke rumahnya. Lihatlah peng0rbanan seorang ayah...sanggup bersusah-payah sebab sayangkan anak & cucunya. Tapi,bila dah meninggal...tiada seorang pun yang mampu berbakti kepadanya semula...sambung mama lagi."
Allahurabbi...tersentap & sebak sangat2 bila dengar cerita dari papa dan mama! Adik2 saya pun terdiam...tiada siapa pun yang bersuara lepas dengar cerita tu...
Kemudian papa kembali bersuara : "Sebab tu jugak kawan papa pesan,anak nie kita tak b0leh sayang,kita hanya b0leh kasih mereka. Sebabnya jika kita sayang,rosaklah budak tu nanti (segala kemahuannya dituruti,sama ada baik mahupun buruk), jika kita kasih,insyaAllah berjaya jadi 'manusia' budak tu nanti (kemahuan yang baik sahaja dituruti,yang salah kita betulkan & tegur mereka)!!! Sebab tu juga papa selalu pesan kat anak2 papa,cari ilmu tu memang penting,tapi beramal dengan itu itu Lebih Penting...Sekarang nie ramai yang berilmu,namun,,,sikit dikalangan mereka yang mengamalkan ilmu yang mereka ada. Jadi papa tak nak anak2 papa macam tu. Papa tak nak kamu semua nie jadi lar0 (lalai). Amalkan ilmu2 yang kamu ada. Nanti kalau papa takde, papa nak azhim (adik lelaki saya) yang mandikan,kafankan & imamkan jenazah papa. Awak kena belajar semua tu..." pesan papa pada adik saya.
Bertambah sebak rasanya bila mendengar ungkapan tersebut dari mulut papa. Tentu sahabat2 semua b0leh bayangkan rasanya jika yang berkata itu adalah ayah kalian sendiri...Kata2nya sememangnya ibarat amanah buat saya dan adik-beradik yang lain!
Apabila bercakap tentang kematian,kebanyakan antara kita pasti akan mengelakkan...Kenapa???
Sebabnya adalah kita rasa takut& belum bersedia. Namun, itu tidak sepatutnya menjadi alasan kerana Allah telah utuskan Rasul buat kita sebagai pembimbing yang menunjukkan jalan mana yang harus kita ikut...Jika kita ikut jalan yang benar,mengapa perlu kita rasa takut? Jika jalan yang salah kita ikut,itu sepatutnya yang kita perlu takut. Tetapi kita kena ingat Allah itu Maha Pengasih lagi Maha Penyayang dan Dia sentiasa menerima taubat hamba2nya.Jadi,kita leraikanlah ketakutan kita itu dengan sentiasa bertaubat kepadaNya...Dia juga telah janjikan bahwa kematian itu pasti dan tidak boleh ditangguhkan walaupun sesaat. Bila Allah katakan jadi,maka jadilah ia...


Sahabat2 sekalian,
saya k0ngsikan cerita ini bukan untuk membuka aib sesiapapun. Tujuan saya,,,sem0ga dari cerita ini mampu kita ambil ibrah2 yang berguna agar kita tidak mengulangi kesalahan yang sama dan mampu menjadi insan yang sentiasa hidup mencari keberkatan dari Allah...amin.





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Ahmad Ammar Ahmad Azam