Langkau ke kandungan utama

Masa Itu Hayat!

Bismillahirrahmanirrahim...
Setelah 2 minggu rasenye saya tidak menulis,,,kerinduan pada bl0g nie mula menyelubungi diri. Biasalah bila dah hobinya menuliskan,beginilah jadinya ^_^
Bila namanya student,sememangnya jadual akan padat dengan kelas,assignment & aktiviti2 sampingan. Namun, kepadatan itulah yang sebenarnya banyak mengajar saya supaya lebih menghargai setiap detik masa yang Allah anugerahkan ini...
Pensyarah saya pernah pesan : "pepatah sering mengatakan 'Masa itu ibarat Emas'.tetapi saya tidak bersetuju dengan pepatah itu kerana emas itu boleh dibeli serta ditukar milik. Jadi,nilainya juga akan berbeza-beza. Apa kata kalau kita tukarkan pepatah itu menjadi 'Masa itu ibarat Hayat'. Itu lebih sesuai rasanya kerana hayat itu boleh ditafsirkan sebagai kehidupan kita! Kita sendiri sedar bahwa jika kita abaikan kehidupan kita maka ianya langsung tiada nilai & tidak mendatangkan apa2 manfaat bagi kita. Kehidupan kita juga berbeza dengan 0rang lain serta tidak b0leh main suka2 tukar dengan kehidupan orang lain...Betul atau tidak???"
Bagi saya,saya amat bersetuju dengan pandangan beliau. Ini bukan kerana beliau merupakan pensyarah saya,tetapi disebabkan pemikirannya yang sangat menitik beratkan penjagaan masa. Melihat kepada pandangannya itu,saya teringat tentang satu kisah pada zaman para sahabat dimana ada seorang 'amir'(ketua bagi satu wilayah) telah dibawa menghadap seorang khalifah disebabkan aduan dari masyarakat wilayah tersebut yang tidak berpuas hati terhadap sikapnya. Masyarakat mengatakan bahwa khalifah telah membuat keputusan yang salah dengan memilih 'amir' itu untuk memegang jawatan.'Amir' itu disalahkan kerana dia pergi melaksanakan tanggungjawabnya bersama masyarakat bila masuk waktu tengah hari & bukannya pada waktu pagi. Masuk waktu Asar pula dia akan pulang ke rumah. Tambahan pula,pada waktu malam tiada seorang pun masyarakat dari wilayahnya dibenarkan berjumpa dengannya. Jadi,,,waktu dia bersama masyarakat wilayahnya hanyalah dari tengah hari hingga masuk waktu Asar.
Lalu,khalifah bertanya kepada 'amir' itu : "Mengapa kamu melaksanakan tanggungjawabmu bermula pada waktu tengah hari?" Dia menjawab : "Sebenarnya aku mempunyai seorang isteri yang lumpuh anggota badannya di rumah,jadi aku perlu menyiapkan dirinya terlebih dahulu sebelum keluar melakukan pekerjaanku yang lain kerna dia adalah tanggungjawabku juga."
Kemudian khalifah bertanya lagi : "Mengapa pula kamu pulang ke rumah apabila tibanya waktu Asar?" 'Amir' itu menjawab : "Aku telah meninggalkan isteriku dari tengah hari sampailah waktu Asar,jadi aku perlu pulang ke rumah untuk menyiapkan dirinya untuk menunaikan solat Asar."
Soalan terakhir dari khalifah : "Mengapa kamu tidak membenarkan masyarakat wilayahmu bertemu denganmu pada waktu malam?" Dia membalas : "Waktu pagiku,ku telah gunakan demi tanggungjawabku pada isteriku. Waktu tengah harinya pula aku gunakan untuk berkhidmat kepada masyarakat di wilayahku. Jadi,pada waktu malam itulah aku gunakan untuk beribadat pada Tuhanku,Allah... Jika waktu malamku juga ku korbankan untuk manusia,sudah tentu aku tidak punya masa untuk Tuhanku." Mengertilah khalifah itu bahwa 'amir' yang dipilh olehnya ini sememangnya merupakan pilihan yang tepat untuk memimpin masyarakat di wilayah tersebut!!!
Subhanallah...lihatlah betapa 'amir' itu pandai menyusun masanya untuk menyelesaikan segala tanggungjawabnya dalam sehari-hari. Jadi benarlah bila ada orang mengatakan bahwa, 0rang yang pandai menjaga masa2 kehidupannya,dia pasti akan menjadi insan yang berjaya...


Berdasarkan kisah itu juga kita dapat pelajari bahwa sebagai seorang manusia yang punya hati & perasaan, mesti punya kesedaran dalam diri bahwa masa yang kita punya itu bukan sahaja dihabiskan untuk diri sendiri,,,bahkan juga harus dihabiskan untuk orang lain di sekeliling kita!!! Sebab itulah Allah jadikan kita semua nie berkaum2 & berkeluarga. Dari situlah wujudnya rasa kasih sayang,t0long-men0long,prihatin,persahabatan,persaudaraan & lain2...


Firman Allah, Dia jadikan siang itu untuk manusia bekerja, dan malamnya pula untuk manusia itu berehat. Lihatlah,al-Khaliq (pencipta) kita sendiri telah memberitahu kepada kita bahwa masa siang dan masa malam itu ada fungsinya masing2. Jadi,terpulang kepada kita pula untuk menguruskan masa 24 jam sehari itu dengan sebaiknya. Jagalah nikmat kesihatan kita sebelum sakit datang menyapa, muda sebelum tua, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sempit dan hidup sebelum mati...Itu semua merupakan anugerah yang tidak ternilai dariNya.

Saya d0akan semoga sahabat2 yang dikasihi kerana Allah serta diri saya sendiri mampu menguruskan & membahagikan anugerah 'masa' yang diberikan oleh Allah ini dengan sebaik mungkin agar kita semua mampu menjadi insan2 yang berjaya...In shaa Allah.
Bittaufiq wannajah fi dunya wal akhirat...
Salam ukhuwah wa mahabbah dariku :)


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Bismillahirrahmanirrahim...
Melihat kepada suasana di sekeliling & telatah anak-anak remaja seusia dengan saya, saya mula mencari sesuatu sebagai sistem s0kongan (supp0rt system) dan juga persekitaran (biah) yang dapat membantu diri saya untuk terus istiqamah dalam bermujahadah mencari reda Ilahi... Pencarian saya bermula di bumi 'SHAMS' (gelaran bagi sek0lah menengah saya) dan di situ jugalah atas takdir Allah (melalui peranan yang dimainkan oleh seni0r-seni0r), saya menjumpainya...
AlhamduliLlah... N0w, I'm already in l0ve with it. Bila dah jatuh cinta semuanya Indahkan.Jadi, macam tu lah apa yang saya rasa dengan 'Tarbiyah'. Melalui tarbiyah saya pelajari segala-galanya termasuklah mengenal siapa itu Al-Khaliq, mengetahui siapa diri saya yang sebenarnya, tujuan saya hidup dan tali (ikatan) ukhwah. "Tarbiyah, apa maksud tarbiyah tu? " mesti ada yang tertanya-tanya kan. Meh snie nak habaq mai... Mengikut ensiklopedia, tarbiyah berasal dari bahasa Ar…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..😄😄😄

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…