Langkau ke kandungan utama

Seni Kehidupan Bersama Islam...

Bismillahirrahmanirrahim...
Semua insan yang dilahirkan dia atas muka bumi Allah ini mempunyai kelebihan masing2 dalam men0njolkan kemahiran seni yang ada pada diri mereka.Cuma,,,kadang2 mereka sahaja yang lupa pada bakat seni mereka!Apa yang saya ingin sampaikan bukanlah berkaitan seni melukis,bertukang,menjahit &....tetapi yang ingin saya ceritakan di sini adalah berkaitan seni kehidupan sese0rang itu dengan menjadikan ISLAM sebagai Ad-deen (cara hidup). Apa yang Islam ajarkan kepada kita sebagai umatnya? Jika ditulis kesemuanya sememangnya tidak mampu kerna Islam mengajar umatnya beribu2 cara hidup & lebih dari itu lagi bagi menjadikan kehidupan umatnya sentiasa terbaik! Antara yang Islam ajarkan adalah supaya kita sentiasa menjaga kebersihan (Kebersihan separuh daripada Iman), memaafkan kesilapan orang lain, mengh0rmati yang tua & muda, menjaga ikhtilat (pergaulan), tidak memfitnah, prihatin dengan 0rang yang memerlukan, menjaga ukhuwah (tali persaudaraan), bersatu padu serta sebagainya...

Disebabkan itu jugalah wujudnya perbezaan gaya serta cara hidup setiap insan itu kerna semuanya itu bergantung kpd diri mereka sama ada untuk memilih hidup dalam mencari keser0nokkan sahaja @ mencari keberkatan dan keampunan Ilahi...
Ustaz saya pernah ceritakan tentang se0rang sahabatnya (org Cina) yang baru memeluk agama Islam (mualaf) :
Ustaz: Bagaimana kamu boleh mengenali & memeluk agama Islam nie?
Sahabatnya: Sebenarnya, aku mengenali Islam melalui Islam itu sendiri & ajarannya. Jika aku mengenali Islam melalui 0rang Islam, nescaya aku tidak akan memeluk agama Islam.
Allahurabbi...Begitu tersentap rasanya hati saya bila mendengar penjelasan dari sahabat ustaz itu. Apa yang sahabat2 semua rasakan??? Tidak malukah kita sebagai umat Islam tetapi tidak mampu memberikan c0ntoh teladan yang baik bagi orang2 seperti itu???
Jelaslah bahawa cara/gaya hidup umat Islam pada hari ini tidak menunjukkan kemuliaan agama Islam itu, bahkan dalam masa yang sama mendatangkan keburukan pada agama Islam sendiri. Benar atau tidak? Buktinya tidak perlu saya jelaskan lagi kerna sahabat2 sendiri sudah b0leh menekanya...Bagi umat islam sendiri, ada juga persoalan yang sering bermain difikiran mereka iaitu :
"Aku dah Islam tapi tak dapat rasa kemanisan Islam [cara hidup Islam] itu sendiri? Mengapa jadi camtu ye?"
Macam nie, kita cuba ibaratkan kemanisan Islam seperti kemanisan air 0ren [secara anal0gi]. Manis air 0ren itu membuatkan kita akan ceritakannya pada 0rang lain. Jika kemanisan air 0ren itu terganggu, apa yang membuatkannya terganggu? Apabila kita nak minum air 0ren, kita campur pula dengan sesuatu yang lain! c0ntohnya nescafe. Warna 0ren pun berubah & rasanya juga. Benda manis + pahit! Manis terganggu...Sama juga dengan kemanisan cara hidup kita, jika kita campurkan cara Islam dengan cara2 jahiliah,,,sudah tentu cara hidup Islam tidak dapat dirasa & rupa Islam pun akan berubah.
Bagi para sahabat, mereka mengambil Islam secara T0tal & meninggalkan jahiliyah secara T0tal!!! Mereka dapat merasai kemanisan cara hidup Islam itu sendiri [ke pangkal hati mereka] sehingga mereka mampu merentas dunia untuk menyebarkan ajaran Islam.

masih punya karat-karat JAHILIYYAH dalam diri?
-tanya diri kita-

Mungkin ada dikalangan kita yang berkata, "itu para sahabat,kita bukan seperti mereka kerna kita tidak sekuat mereka dalam melawan nafsu,hasutan syaitan serta 0nak duri kehidupan nie..."
Sememangnya kita bukan para sahabat, tapi kita b0leh berusaha untuk melawan segala cabaran yang hadir dalam kehidupan kita agar kita mampu mencipta satu seni kehidupan yang baik dalam diri kita. InsyaAllah...Lagipun,,,kita kan tahu bahwa Allah akan kurniakan nikmat atas usaha yang bersungguh2 yang dilakukan 0leh hambanya dalam memenuhi impian mereka. Usaha itu haruslah disertakan dengan rasa tawakal kepadaNya juga...

Try t0 be full time Muslim!!!

Wassalam =)

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Bismillahirrahmanirrahim...
Melihat kepada suasana di sekeliling & telatah anak-anak remaja seusia dengan saya, saya mula mencari sesuatu sebagai sistem s0kongan (supp0rt system) dan juga persekitaran (biah) yang dapat membantu diri saya untuk terus istiqamah dalam bermujahadah mencari reda Ilahi... Pencarian saya bermula di bumi 'SHAMS' (gelaran bagi sek0lah menengah saya) dan di situ jugalah atas takdir Allah (melalui peranan yang dimainkan oleh seni0r-seni0r), saya menjumpainya...
AlhamduliLlah... N0w, I'm already in l0ve with it. Bila dah jatuh cinta semuanya Indahkan.Jadi, macam tu lah apa yang saya rasa dengan 'Tarbiyah'. Melalui tarbiyah saya pelajari segala-galanya termasuklah mengenal siapa itu Al-Khaliq, mengetahui siapa diri saya yang sebenarnya, tujuan saya hidup dan tali (ikatan) ukhwah. "Tarbiyah, apa maksud tarbiyah tu? " mesti ada yang tertanya-tanya kan. Meh snie nak habaq mai... Mengikut ensiklopedia, tarbiyah berasal dari bahasa Ar…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..😄😄😄

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…