3# Tips Akhowat, Mencari MardotiLlah.

Assalamualaikum w.b.t.

Bismillah.

Perkongsian untuk kali ini diambil dari apa yg dibincangkn oleh kami sekeluarga.
Biasalah.. masa makan adalah masa yg baik untuk mengeratkan hubungan kekeluargaan kan ^^ Selesai shj makan, papa mama mulakan bicara.

Orang Islam ni kalau bab bersedekah, bagi sumbangan memang laju kan. Sebab tu sekarang dh banyak pondok2 moden. Kejap je dah siap bangunan. Ramai yg menderma. Saya pun mencelah. Betullah tu. Tapi pensyarah along ada bagitahu, silapnya orang kita ni apabila terlepas pandang pada "Rumah Orang-orang Tua". Pada masjid, anak2 yatim, pondok.. itu dah terjaga. Tapi kita lupa pd rumah orang2 tua. Sebab tu sekarang ni sumbangan terbesar bagi rumah orang2 tua dimonopoli oleh orang bukan Islam. ikut kajian & peratusannya memang begitu. Mereka lebih aktif dlm menjaga kebajikan orang2 tua. Papa mnyambung, hmmm... sepatutnya tak timbul rumah panjagaan orang2 tua ni. Bagaimana sebenarnya Islan mendidik kita? Bagaimana boleh timbul isu si anak mengabaikan tanggungjawabnya pada ibu & ayah? Mengapa ibu & ayah tidak dijaga sedangkan selama mereka membesar ibu & ayahlah yg bersusah payah bergadai semuanya utk melihat si anak membesar & berjaya?

Tambah papa lagi, tapi nak salahkan si anak juga tak boleh. Kena tahu juga kenapa mereka berkelakuan sebegitu kepada ibu & ayah? Terkadang disebabkan kisah lalu, anak2 sejak kecil lagi diabaikan oleh ibu bapa, kurang kasih sayang, tapi bila dah tua baru ibu ayah sibuk mencari semula anak2 mereka. Nak salahkan siapa?
Fikir2kan...

Pernah saya melihat satu video yg diviralkan di whatsapp.
Kisah keluarga Arab, anak lelakinya sedang sibuk melukis, si ayah memuji akan lukisan anaknya.
Apa yg kamu lukiskan ni?
Saya sedang melukis rumah kita.
Mengapa bilik ini sangat kecil dibandingkan dengan bilik2 yg lain?
Ini bilik ayah.
Tersentap ayahnya. Bilik yg dilukiskan itu adalah biliknya. Lantas dia mengenang kembali apa yg berlaku. Saat ini dia punya rumah yg besar.Namun, dia membiarkan ayah kandungnya iaitu datuk kpd anak2nya itu tinggal di satu bilik yg kecil di luar drpd rumahnya yg besar itu.
Jelaslah bahawa.. tindakannya yg mengabaikan ayahnya telah dilihat oleh anaknya. Anaknya pula kelak ingin melakukan prkara yg sama kpdnya. Inilah balasan yg setimpal dgn apa yg telah dia lakukan.

Lantas, dia terus keluar rumah & berjumpa dgn ayahnya. Diajak si tua itu kembali bersama dgn keluarganya di dalam rumah yg gah dan besar itu. AlhamduliLlah.. akhirnya mereka sekeluarga kembali bersama. Dan si anak kecil tadi apabila melihat datuknya bersama dgn ayahnya, maka dia memadamkan semula apa yg telah dilukisnya. Dipadamkan gambar bilik yg kecil itu.

Subhanallah... lihatlah.
Bagaimana didikan itu berlaku? Besar peranan ibu & ayah. Papa pesan.. nanti bila dah bekerja, dah bekeluarga. carilah masa yg 'berharga' dgn keluarga. Walaupun sekejap masa yg ada, pastikan ada nilai pdnya, manfaatkan sebaik mungkin masa yg ada utk bersama keluarga. Kualiti itu lebih penting jika nak dibandingkan dgn kuantiti kan. Saya mencelah, nanti bila nak kahwin, along akan pasang perjanjian siap2. Ha.. along nak kerja lepas kahwin. Papa.. itu terpulang pada along. Mana yg baik. Jika suami dah mampu menanggung perbelanjaan isi rumah & keperluan si isteri sebaiknya di rumah menjaga & mendidik anak2. Tapi kalau sebaliknya, pun tak mengapa. Asalkan tahu bagaimana membahagikan masa utk keluarga, mendidik anak2 dll... Dari situlah lahirnya keluarga yg sakinah wa mawaddah.

Berbalik kpd apa yg dibincangkn sebelum ini, pengajarannya:
-ringankan tulang & infaklah harta kpd jalan kebaikan.
-bersamalah dlm membantu meringankan beban yg oleh saudara seIslam kita yg lainnya.
-jalankan tanggungjawab sebagai ibu ayah & juga sebagai anak dgn sebaiknya.
-bersatulah & binalah keluarga yg kasihi oleh Allah s.w.t.
Keluarga tercinta!
Moga kita bisa bertemu kelak di syurga Firdausi-Nya.
Ameen...
Dan juga,
walaupun sekecil apa kebaikan yg dilakukan,
hatta bersedekah dengan hanya 10 sen,
moga ianya asbab kita menuju syurga Ilahi.
In shaa Allah...
Yakin.
Rezeki & kebahagiaan itu adalah milik Dia.
Diberi pinjam kepada kita, cuma sementara.
Sampai masanya, diambil kembali.


Wallahua'lam.
Moga bermanfaat. ^^

#Indah_Tarbiyah
#InspiringUmmahbyMuslimah

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Tiga Golongan Manusia