Langkau ke kandungan utama

3# Tips Akhowat, Mencari MardotiLlah.

Assalamualaikum w.b.t.

Bismillah.

Perkongsian untuk kali ini diambil dari apa yg dibincangkn oleh kami sekeluarga.
Biasalah.. masa makan adalah masa yg baik untuk mengeratkan hubungan kekeluargaan kan ^^ Selesai shj makan, papa mama mulakan bicara.

Orang Islam ni kalau bab bersedekah, bagi sumbangan memang laju kan. Sebab tu sekarang dh banyak pondok2 moden. Kejap je dah siap bangunan. Ramai yg menderma. Saya pun mencelah. Betullah tu. Tapi pensyarah along ada bagitahu, silapnya orang kita ni apabila terlepas pandang pada "Rumah Orang-orang Tua". Pada masjid, anak2 yatim, pondok.. itu dah terjaga. Tapi kita lupa pd rumah orang2 tua. Sebab tu sekarang ni sumbangan terbesar bagi rumah orang2 tua dimonopoli oleh orang bukan Islam. ikut kajian & peratusannya memang begitu. Mereka lebih aktif dlm menjaga kebajikan orang2 tua. Papa mnyambung, hmmm... sepatutnya tak timbul rumah panjagaan orang2 tua ni. Bagaimana sebenarnya Islan mendidik kita? Bagaimana boleh timbul isu si anak mengabaikan tanggungjawabnya pada ibu & ayah? Mengapa ibu & ayah tidak dijaga sedangkan selama mereka membesar ibu & ayahlah yg bersusah payah bergadai semuanya utk melihat si anak membesar & berjaya?

Tambah papa lagi, tapi nak salahkan si anak juga tak boleh. Kena tahu juga kenapa mereka berkelakuan sebegitu kepada ibu & ayah? Terkadang disebabkan kisah lalu, anak2 sejak kecil lagi diabaikan oleh ibu bapa, kurang kasih sayang, tapi bila dah tua baru ibu ayah sibuk mencari semula anak2 mereka. Nak salahkan siapa?
Fikir2kan...

Pernah saya melihat satu video yg diviralkan di whatsapp.
Kisah keluarga Arab, anak lelakinya sedang sibuk melukis, si ayah memuji akan lukisan anaknya.
Apa yg kamu lukiskan ni?
Saya sedang melukis rumah kita.
Mengapa bilik ini sangat kecil dibandingkan dengan bilik2 yg lain?
Ini bilik ayah.
Tersentap ayahnya. Bilik yg dilukiskan itu adalah biliknya. Lantas dia mengenang kembali apa yg berlaku. Saat ini dia punya rumah yg besar.Namun, dia membiarkan ayah kandungnya iaitu datuk kpd anak2nya itu tinggal di satu bilik yg kecil di luar drpd rumahnya yg besar itu.
Jelaslah bahawa.. tindakannya yg mengabaikan ayahnya telah dilihat oleh anaknya. Anaknya pula kelak ingin melakukan prkara yg sama kpdnya. Inilah balasan yg setimpal dgn apa yg telah dia lakukan.

Lantas, dia terus keluar rumah & berjumpa dgn ayahnya. Diajak si tua itu kembali bersama dgn keluarganya di dalam rumah yg gah dan besar itu. AlhamduliLlah.. akhirnya mereka sekeluarga kembali bersama. Dan si anak kecil tadi apabila melihat datuknya bersama dgn ayahnya, maka dia memadamkan semula apa yg telah dilukisnya. Dipadamkan gambar bilik yg kecil itu.

Subhanallah... lihatlah.
Bagaimana didikan itu berlaku? Besar peranan ibu & ayah. Papa pesan.. nanti bila dah bekerja, dah bekeluarga. carilah masa yg 'berharga' dgn keluarga. Walaupun sekejap masa yg ada, pastikan ada nilai pdnya, manfaatkan sebaik mungkin masa yg ada utk bersama keluarga. Kualiti itu lebih penting jika nak dibandingkan dgn kuantiti kan. Saya mencelah, nanti bila nak kahwin, along akan pasang perjanjian siap2. Ha.. along nak kerja lepas kahwin. Papa.. itu terpulang pada along. Mana yg baik. Jika suami dah mampu menanggung perbelanjaan isi rumah & keperluan si isteri sebaiknya di rumah menjaga & mendidik anak2. Tapi kalau sebaliknya, pun tak mengapa. Asalkan tahu bagaimana membahagikan masa utk keluarga, mendidik anak2 dll... Dari situlah lahirnya keluarga yg sakinah wa mawaddah.

Berbalik kpd apa yg dibincangkn sebelum ini, pengajarannya:
-ringankan tulang & infaklah harta kpd jalan kebaikan.
-bersamalah dlm membantu meringankan beban yg oleh saudara seIslam kita yg lainnya.
-jalankan tanggungjawab sebagai ibu ayah & juga sebagai anak dgn sebaiknya.
-bersatulah & binalah keluarga yg kasihi oleh Allah s.w.t.
Keluarga tercinta!
Moga kita bisa bertemu kelak di syurga Firdausi-Nya.
Ameen...
Dan juga,
walaupun sekecil apa kebaikan yg dilakukan,
hatta bersedekah dengan hanya 10 sen,
moga ianya asbab kita menuju syurga Ilahi.
In shaa Allah...
Yakin.
Rezeki & kebahagiaan itu adalah milik Dia.
Diberi pinjam kepada kita, cuma sementara.
Sampai masanya, diambil kembali.


Wallahua'lam.
Moga bermanfaat. ^^

#Indah_Tarbiyah
#InspiringUmmahbyMuslimah

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Bismillahirrahmanirrahim...
Melihat kepada suasana di sekeliling & telatah anak-anak remaja seusia dengan saya, saya mula mencari sesuatu sebagai sistem s0kongan (supp0rt system) dan juga persekitaran (biah) yang dapat membantu diri saya untuk terus istiqamah dalam bermujahadah mencari reda Ilahi... Pencarian saya bermula di bumi 'SHAMS' (gelaran bagi sek0lah menengah saya) dan di situ jugalah atas takdir Allah (melalui peranan yang dimainkan oleh seni0r-seni0r), saya menjumpainya...
AlhamduliLlah... N0w, I'm already in l0ve with it. Bila dah jatuh cinta semuanya Indahkan.Jadi, macam tu lah apa yang saya rasa dengan 'Tarbiyah'. Melalui tarbiyah saya pelajari segala-galanya termasuklah mengenal siapa itu Al-Khaliq, mengetahui siapa diri saya yang sebenarnya, tujuan saya hidup dan tali (ikatan) ukhwah. "Tarbiyah, apa maksud tarbiyah tu? " mesti ada yang tertanya-tanya kan. Meh snie nak habaq mai... Mengikut ensiklopedia, tarbiyah berasal dari bahasa Ar…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..😄😄😄

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…