Langkau ke kandungan utama

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Bismillah...
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...

Langkah kaki ini makin lama makin laju di hadapan. Terkadang membuatkan aku menjadi alpa. Alpa dengan amanah dunia ini sehinggakan amanah akhiratku tergadai sedikit demi sedikit. Astaghfirullah... Astaghfirullah... Astaghfirullah... Itu silap aku.

Kehidupan sebagai pelajar. Punya jadualnya. Ditambah dengan gerak kerja persatuan. Makin mengisi kekosongan pada jadual itu. Namun, aku masih tewas dengan waktu ! Ruang bicaraku dengan al-Khaliq, Sang Pencipta semakin berkurang. Satu demi satu ku tinggalkan. Jika dulu, dhuhanya terjaga. Kini dhuhanya tergadai. Jika dulu, solatnya disaluti alunan zikir. Kini solatnya suram. Jika dulu solat sunat itu peneman setia. Kini solat sunat itu kejap ada kejap tiada. Astaghfirullah...

Tanpa disedari, sifat & perilaku diriku juga berubah sedikit demi sedikit. Aku masih dengan kesibukan itu. Sibuk memenuhi kehendak dunia, hingga kehendak Dia aku tinggalkan. Hubungan dengan sahabat sahabiah di sekeliling juga jadi dingin. Aku sedar. Cuma keegoan itu mengaburiku. Aku biarkan rasa rindu pada dakapan ukhuwwah. Pagi-pagi aku keluar ke kelas. Kemudian kerja berpersatuan diteruskan. Kadang-kadang tengah malam baru aku kembali ke sakan. Sahabat-sahabat semuanya dah tidur. Hari minggu juga aku hilang dari pandangan mata sahabat sahabiah. Jujur aku katakan. Aku rindu pada gelak ketawa mereka. Aku rindu saat berborak dengan mereka. Namun, aku katakan pada diri..." Takpe, dyeorang faham kau sibuk. Habis kerja nanti boraklah..."

Ego ! Aku biarkan sahabat sahabiah yang memahami diriku. Sedangkan aku sendiri lupa buat memahami diri mereka. Mereka juga insan yang punya hati dan perasaan sepertiku. Sudah tentu mereka rasakan apa yang aku rasakan. Sampaikan satu ketika, aku ditinggalkan di sakan seorang diri pada hari minggu. Sahabat-sahabat yang lain kembali ke rumah masing-masing. Lalu aku bersuara, "tinggal alang (gelaran bagiku) sorang2? huhu... sampai hati." Sahabat menjawab, "ala... kalau kami ada pun, alang takde dengan kami." Astaghfirullah... benar katanya ! Aku terdiam. Malu dengan diri sendiri. Kadang-kadang ada yang bertanya, "ha...baru balik. gi mana tadi?" Sambil tersenyum aku menjawab, "baru jumpa jalan balik...huhu." Cuba berseloroh, tapi hakikatnya aku malu...

Makin lama kesunyian makin dirasa. Saat aku jauh dari Tuhanku, saat itu juga sahabat-sahabat disekelilingku menjauhiku. Itu balasan buat diri yang alpa. Bila mana hati tidak tenang, gerak kerja berpersatuan juga terganggu. Amanah itu turut tidak terjaga. Tidak bisa dilaksanakan sebaiknya. Sehinggakan aku tidak membantu sahabat-sahabiah dari jurusan yang sama denganku dalam melaksanakan program yang dirancang. Aku lari dari melaksanakan tugasan yang diberi. Saat itu fikiranku bercelaru. Aku tahu aku bersalah. Tapi dalam masa yang sama aku biarkan egoku yang tinggi menguasai diri. Ah.. bukan salah aku seorang. Mereka pun salah, tak cuba faham aku. Bila berjumpa dengan sahabat sahabiah, aku cuba mengelak. Bila bertemu, aku menjadi sebak. Tak tertahan air mata. Di hadapan mereka aku menangis. Tapi ungkapan maaf dariku masih belum diucapkan pada mereka. Kerasnya duhai hati ! Astaghfirullah...

Aku tewas dalam menjaga hubunganku dengan Allah. Dan aku tewas dalam menjaga hubunganku dengan sahabat sahabiah disekelilingku.  Benarlah... Jika kamu menjaga hubunganmu dengan Allah s.w.t., maka Dia akan menjaga hubunganmu dengan manusia yang laennya. Jika tidak, maka sebaliknya juga yang berlaku. Pengajaran buat diri.

Leburkan ego itu !!! Bila mana hatimu tidak diisi dengan cinta pada Sang Rabbi, maka cinta pada manusia juga berkurang. Hati bisa jadi keras dek kerana tiada curahan keimanan padanya. Solat itu penghubung keimanan. Maka laksanakanlah ia. Pesan ummi, "didik diri kamu. pujuk hati. memang kalau diikutkan kerja-kerja itu takkan pernah habis. tapi, solat itu bukannya lama. sekejap sahaja. kalau kamu boleh habiskan masa berjam2 dengan kerja-kerja kamu, takkan 5 minit untuk solat, berjumpa dengan Allah kamu tidak boleh?" Allahurabbi...

Sesibuk mana pun kamu dengan amanah dunia, amanah akhirat mesti dilaksanakan bersama. Amanah itu bakal dipersoalkan.  Kedua-duanya sekali. Jika bukan di dunia, di akhirat kelak pasti dipersoalkan oleh Dia.

Allah s.w.t benar-benar sayang pada hamba-Nya. Saat aku alpa, dia hadirkan rasa sunyi dalam hatiku. Mula-mula aku tidak memahami maksud kesunyian itu ! Namun, bila mana Dia hadirkan insan-insan istimewa buat menasihatiku, aku tersedar. Kesunyian itu tarbiyah buat diri sebenarnya. Dia sedang menegurku. Dia sedang mendidikku. Jadi, semuanya terpulang pada diriku sekarang. Memperbaiki kesilapanku atau sebaliknya...

Alhamdulillah...
Alhamdulillah...
Alhamdulillah...
Segala Puji Bagi Allah...
Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang <3


 
 
Ya Allah, Engkau Tuhanku
 Tiada Tuhan selain Engkau
Engkau ciptakan aku
Dan aku hamba-Mu
Dan aku berada dalam janji-Mu menurut kemampuanku
Aku berlindung dengan-Mu daripada kejahatan yang ku lakukan
Aku sedari nikmat-Mu kepadaku 
Dan ku sedari akan dosa-dosaku
Ampuni aku...
Ampuni aku...
Ampuni Aku...
kerna sesungguhnya tiada yang dapat mengampunkan dosa
kecuali Engkau...

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Bismillahirrahmanirrahim...
Melihat kepada suasana di sekeliling & telatah anak-anak remaja seusia dengan saya, saya mula mencari sesuatu sebagai sistem s0kongan (supp0rt system) dan juga persekitaran (biah) yang dapat membantu diri saya untuk terus istiqamah dalam bermujahadah mencari reda Ilahi... Pencarian saya bermula di bumi 'SHAMS' (gelaran bagi sek0lah menengah saya) dan di situ jugalah atas takdir Allah (melalui peranan yang dimainkan oleh seni0r-seni0r), saya menjumpainya...
AlhamduliLlah... N0w, I'm already in l0ve with it. Bila dah jatuh cinta semuanya Indahkan.Jadi, macam tu lah apa yang saya rasa dengan 'Tarbiyah'. Melalui tarbiyah saya pelajari segala-galanya termasuklah mengenal siapa itu Al-Khaliq, mengetahui siapa diri saya yang sebenarnya, tujuan saya hidup dan tali (ikatan) ukhwah. "Tarbiyah, apa maksud tarbiyah tu? " mesti ada yang tertanya-tanya kan. Meh snie nak habaq mai... Mengikut ensiklopedia, tarbiyah berasal dari bahasa Ar…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..😄😄😄

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…