Langkau ke kandungan utama

Pondok Tok Selehor!

#throwback

Sebaik sahaja kaki melangkah di bumi mrsm, rasa cam tak percaye. Alhamdulillah x 3... akhirnye sampai jgak kat snie. Macam2 hal yg mnghalang sblum nie. Sampaikn dh tak snggup nk reply sms adik2 maktab. Kalau reply, msti akan lukakan hati dyeorg. Tak reply, lagi2lah menambah kelukaan tu
Bila mana dpt bertentang mata dgn mereka, hanya senyuman & air mata shj yg bisa menggantikn kata2. Akhirnye rindu itu terubat. Ditambah lgi, dpt adik2 baru.

Itulah perancang Allah ! sangat2 hebat. Bila di sne, sebenarnye diri sendiri yg banyak belajar dr adik2. Walaupun mereka kadang2 takut nk bertanya, nk berubah, nk kekalkan perubahan... tapi disebabkan semangat & keinginan lebih kuat dr ketakutan, mereka akhirnye berjaya mengatasi masalah2 itu dlm diri mereka. Kenapa begitu? Sebab kekuatan itu sebenarnye dari Allah.

Petang kemarin saat mendengar luahan dr adik2, selalu aku ucapkan ayat ini, "jangan risau adik2, apa yg kalian buat skrang nie adalah utk mjaga diri kamu & juga agama Allah. bagaimana kamu mjaga agama Allah? kamu mjaga dgn mentaati suruhan Allah & juga meninggalkan apa yg Dia larang. ingat adik2, siapa yg menjaga agama Allah, nescaya Allah akan menjaga dirinya."

sebelum berkata begitu, awal2 lgi aku katekn pd dyeorg, "akak mnjawab brdasarkn apa yg akak faham & tahu, kalaulah akak xmnjawab soalan2 kamu, akak mntak maaf." mereka mngangguk, tapi aku mngerti. jauh di sudut hati mereka... mereka inginkan jawapan yg tepat ! yg benar2 bisa mbantu mereka mnyelesaikn masalah yg dihadapi.

Allahuakbar. Allah Maha Besar. Bila mana sesi muhasabah dilakukan, aku bersama adik2 mndengar apa yg disampaikn oleh fasi2 yg laennye. Tapi, bila tiba dipertengahan & akhir sesi itu, baru aku sedar. "Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Pengasih & Penyayang. Engkau mendengar rintihan dari adik2ku. Engkau menjawab segala persoalan2 mereka. Engkau memberikan jawapan-Mu kpd mereka. Terima kasih Ya Allah."

Sebaik shj selesai sesi muhasabah, terus ke tepi musolla mncari permata2 Islam itu. Mereka datang dgn raut wajah itu ! Aku faham maksudnya. Lalu, aku peluk erat tubuh2 itu smbil ku katakan pd mereka, "Benarkan, siapa yg menjaga agama Allah, nescaya Allah akan menjaganya juga. Allah dh memberikan jawapan buat segala persoalan2 adik sebelum nie. Setiap kata2 tadi, memang datangnya dari kakak dan abang2 fasi. Tapi, mereka itu hanya perantaraan. Sebenarnya, semua itu datang dari Allah. Allah sedang menjaga kamu smua. Kuatkan semangat adik2. Teruskn dgn mujahadah itu. Jangan mengalah. Kamu semua kuat. Andai terasa lemah, kakak2 & abang2 fasi sentiasa bersama kamu. Jangan bimbang...

Aku sendiri sebak melihat adik2 di sekelilingku. Rintihan & tangisan2 mereka itu ikhlas dari hati mereka. Tiada istilah tipu !Mereka sudah menyalakan lilin perubahan. Diterangi pula dgn lilin cinta. Cuma, mereka masih perlukan kekuatan buat menyalakan lilin keimanan. Angin luar kerap mnganggu. Mengoyahkn nyalaan itu. Tapi aku yakin, adik2 itu bisa mengekalkan nyalaan keimanan kerna nyalaan harapan sentiasa ada buat mereka.

‪#‎thr0wbackKisahAkudanAdik2MRSMTumpat‬

aku K0ngsikan cerita Ini supaya KAMU2 mengerti bahwa anak2 Muda itu Jiwanya masih Lembut bisa Disentuh bisa Diasuh. jangan cepat mengalah dlm Mendidik Mereka. Gilaplah Mutiara2 Islami Ini agar Mereka bisa dijadikan Anak2 Panah Islam Yg bisa BERJASA & BERGUNA

Batu yg keras pun bisa berubah dek air yg sering menitis di atasnya. Inikan pula hati-hati anak-anak kecil ini. Memang! Hidayah itu milik Allah. Tapi dlm mperolehnya kita mestilah berusaha mencari. Alhamdulillah... Apa yg trmampu tlh pun kami curahkan buat kalian, adik-adik yg disayangi Lillah. Kami bisa rasa perubahan yg kalian inginkan & impikan. Dan kami berharap, kalian bisa trus qawiyy dlm meneruskn langkah mencari reda Allah. Keep moving! Berubah Lillah moga2 hidup yg ditempuhi itu punya arah tujunya. ‪#‎sayangkamuLillah‬ ‪#‎permata2Islam‬ ‪#‎fom3‬ ‪#‎MRSMtumpat‬












Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Bismillahirrahmanirrahim...
Melihat kepada suasana di sekeliling & telatah anak-anak remaja seusia dengan saya, saya mula mencari sesuatu sebagai sistem s0kongan (supp0rt system) dan juga persekitaran (biah) yang dapat membantu diri saya untuk terus istiqamah dalam bermujahadah mencari reda Ilahi... Pencarian saya bermula di bumi 'SHAMS' (gelaran bagi sek0lah menengah saya) dan di situ jugalah atas takdir Allah (melalui peranan yang dimainkan oleh seni0r-seni0r), saya menjumpainya...
AlhamduliLlah... N0w, I'm already in l0ve with it. Bila dah jatuh cinta semuanya Indahkan.Jadi, macam tu lah apa yang saya rasa dengan 'Tarbiyah'. Melalui tarbiyah saya pelajari segala-galanya termasuklah mengenal siapa itu Al-Khaliq, mengetahui siapa diri saya yang sebenarnya, tujuan saya hidup dan tali (ikatan) ukhwah. "Tarbiyah, apa maksud tarbiyah tu? " mesti ada yang tertanya-tanya kan. Meh snie nak habaq mai... Mengikut ensiklopedia, tarbiyah berasal dari bahasa Ar…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..😄😄😄

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…