Secebis kisah kehidupan...

Bismillahirrahmanirrahim.

Alhamdulillah. Segala Puji Bagi Allah.
Masih diberikan peluang untuk berkongsi sedikit kisah kehidupan dengan sahabat-sahabat di #blogkeindahantarbiyah.
Menyepi dek kerana kesibukan memenuhi kewajipan sebagai seorang mahasiswa sekaligus masa yang ada amat terhad sehingga saya tidak mampu untuk berkongsi di sini. Maaf atas segala kekurangan.

Ok.
untuk pengetahuan sahabat-sahabat semua, Alhamdulillah, semester akhir saya telah pun berakhir! Sekarang saya sedang menanti keputusan peperiksaan akhir dan saya amat amat berharap agar saya dan sahabat-sahabat seperjuangan yang lainnya mampu bergraduasi dengan cemerlangnya nanti ^_^
Mohon tembakan doa dari sahabat-sahabat semua...

Dan seperti yang dijanjikan sebelum ini, saya akan kongsikan sedikit kisah saya bersama sahabat-sahabat seperjuangan di KIAS sebelum ini yakni sahabat-sahabat pimpinan, Persatuan Mahasiswa Kolej Islam Antarabangsa Sultan Ismail Petra (KIAS), Kelantan.

Sebelum ini saya ada ceritakan sedikit bagaimana saya boleh melibatkan diri di dalam aktiviti berpersatuan. Jadi, entri kali ini adalah sambungannya. Ok.

Hold on!
Sebelum jari jemari kalian menari-nari menekan keyboard, dengar pesanan saya! Jangan dicari entri lepas berkaitannya, saya dah pun men'delete'nya! Kenapa? Saja... Mungkin sudah ada antara kalian yang telah membaca entri tersebut dan telah mengetahui serba sedikit bagaimana saya boleh belajar di bumi KIAS. Dan mungkin juga ada yang belum membaca kisah saya itu. Tidak mengapa.

Sambungan kisah saya~
Saya telah ditaklifkan sebagai salah seorang exco dari Lajnah Akademik & Penerbitan (AKP) PMKIAS sesi 2014/2015 bersama dengan 3 orang lagi sahabat pimpinan saya. Antara peranan kami adalah:
-menganjurkan program berbentuk akademik.
-mengeluarkan risalah ilmiah serta majalah tahunan.
-dll.

Barisan pimpinan PMKIAS sesi 2014/2015
video
Video Pengenalan Pimpinan

Merekalah yang telah bersama saya saat susah mahupun senang dalam memenuhi taklifan yang diberikan. Saya yakin, pasti ada dalam kalangan kalian mengalami situasi yang sama seperti saya. Yakni pernah/sedang memegang tampuk pimpinan persatuan sama ada di universiti tempatan/luar negara mahupun kolej. 

Bagaimana rasanya saat diamanahkan memegang jawatan sebagai exco/ syura sesuatu persatuan? Seronok!
Akulah yang terbaik!
Aku hebat!
Ramai yang akan kenal aku nanti...

Jujur saya katakan! Sebelum saya ditaklifkan dengan jawatan tersebut, saya pernah beranggapan sebegitu. Saya menganggap mereka yang punya jawatan dalam persatuan adalah mereka-mereka yang hebat. Saya beranggapan mereka 'sentiasa' seronok dengan taklifan yang diamanahkan. Mereka dikenali ramai. Para pensyarah dilihat lebih rapat dan lebih mengenali mereka berbanding mahasiswa yang lainnya.

Namun...
Setelah menjejakkan kedua-dua belah kaki dalam 'dunia persatuan', saya menyedari hakikatnya bukanlah sebegitu! 

Pada mulanya, bilamana ditaklifkan, saya hanya merasakan 'bebanan' saya 'sedikit' bertambah. Dari kehidupan biasa sebagai seorang mahasiswa, kini ianya berubah. Totally berubah!

Jika dahulunya, selepas kuliah boleh terus berjalan pulang ke sakan. Setelah memegang taklifan, selepas kuliah terus bergegas menghadiri liqo' unit mahupun liqo' program. Selesai liqo', baru boleh pulang ke sakan. Petang liqo. Malam liqo. Bila hampir dengan program yang nak diadakan, semakin banyak liqo' yang diadakan & kebanyakannya habis lewat malam. Ditambah pula dengan raptai majlis dan sebagainya. Kebiasaannya begitu. 

Jika dahulunya ada selang masa antara satu-satu kuliah, ada kesempatan naik ke maktabah. Cari bahan rujukan buat assignment ataupun adakan study group di sana. Tapi, bila dah terlibat dengan persatuan, selang masa yang ada juga kadang-kadang terpaksa digunakan untuk menyiapkan gerak kerja persatuan. 

Sampai satu ketika, jadi macam ni. Keluar awal pagi pergi kuliah, tengah malam baru balik ke sakan. Bila balik kawan-kawan yang lainnya dah tido. Esok seperti biasa, awal pagi pergi kuliah semula. Tak sempat nak berborak lama dengan sahabat-sahabat sebilik. 

Masa yang ada memang terhad. Nak berpersatuan. Nak berprogram. Nak selesaikan homework/assignment. Nak siapkan pembentangan. Dan lebih-lebih lagi semester akhir baru-baru ni saya kena siapkan tesis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh Diploma Al-Syariah. Bertambah lagi tekanan. Allahurabbi... stress.

Bilamana di atas, memgang jawatan, pasti yang lain akan melihat kita. Sedikit sahaja kesilapan yang dilakukan, pasti cepat dihidu oleh mereka yang lainnya. Apa yang baik, pasti akan dicontohi. Kerana itu besarnya peranan mereka yang memegang jawatan untuk berakhlak baik dan menunjukkan contoh teladan yang baik. Bukan sahaja dari sudut persatuan bahkan juga dari sudut akademik. Perlu bijak mengimbangi keduanya. Dek kerana itu, kami selalu dipesan agar berusaha mempertahankan kecemerlangan akademik agar tidak berlakunya fitnah kelak kepada kami dan lebih-lebih lagi kepada persatuan. 

Teringat lagi pesan seorang murabbi,
"Mereka yang menggerakkan sesuatu gerak kerja, contohnya berpersatuan. Mereka itu lebih aula untuk cemerlang (kerana mereka orang yang berada di hadapan). Elakkan berlakunya fitnah! Jika berada di atas, kena lebih 'mengistimewakan diri' dari yang lainnya. Ianya bukanlah bererti menyombong diri (tapi berusaha jadi lebih baik dari sudut ibadatnya, belajarnya dll)."

Perkara tersebut sering 'menghantui' saya dan juga sahabat-sahabat pimpinan yang lainnya. Kerana itu kami selalu berpegang dengan nasihat ini~

"Masa yang kamu ada (yakni mereka yang buat gerak kerja Islam, dll contohnya berpersatuan) tidak sama dengan mereka yang tidak melibatkan diri."

Jadi, masa yang berbaki dalam sehari-hari itulah yang kami gunakan untuk study. Sebagai contoh, jadual pagi hingga tengahari padat dengan kuliah/kelas, petang pula diisi dengan liqo, maka waktu malam itulah kami cuba manfaatkan dengan sebaiknya untuk mencari bahan rujukan di maktabah dan mentelaah buku. Kadang-kadang terpaksa request maktabah dibuka pada waktu malam bila kami dah terdesak sangat untuk study :(

Itu baru ragam diri sendiri! Bila dah berprogram, perlu pula berhadapan dengan ragam manusia yang lainnya. Kena marah, kena maki, ada yang tak berpuas hati dengan program yang diadakan, ada yang kata kita tak buat kerja dan macam-macam lagi. Kena hadapi semua tu... Memang menguji kesabaran. 

Tapi, sepanjang memegang taklifan ini juga saya dan sahabat-sahabat yang lainnya diajar agar yakin dengan firman Allah dalam surah Muhammad, ayat 7:

 {7} يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ
Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu.

Dalam sesuatu gerak kerja, usaha buat/bantu yang terbaik walaupun terkadang diri sendiri akan rasa amat penat, perlu berkorban dan sebagainya. Yakin! Allah s.w.t. pasti akan bantu kita semula.

So, apa pendapat sahabat-sahabat semua bila baca kisah saya? By the way, kisah saya ni tidaklah seberapa jika nak dibandingkan dengan sahabat-sahabat lain yang lebih aktif berpersatuan di luar sana. Mereka bukan sahaja memegang jawatan persatuan di dalam universiti/ kolej, bahkan dalam masa yang sama mereka juga memegang taklifan di luar universiti/ kolej. 

Sebenarnya, tujuan saya menceritakan kisah di atas adalah bagi menyedarkan diri saya sendiri dan juga sahabat-sahabat semua bahawa bilaman diri kita dipilih buat memegang sesuatu jawatan, maka terimalah taklifan mahupun jawatan tersebut dengan hati yang lapang. Pasti ada sebab mengapa diri kita dipilih. Dan yakinlah walaupun kita dipilih oleh mereka yang juga bergelar manusia, kita perlu ingat dan faham! Allah s.w.t. yang sebenarnya menggerakkan hati mereka buat memilih diri kita untuk menjalankan amanah tersebut. 

Ketua jabatan saya pernah pesan, pesanannya lebih kurang begini~
"Jangan sesekali kamu meminta sesuatu jawatan. Kerana boleh jadi diri kamu tidak mampu untuk memikul taklifan itu. tapi bilamana diri kamu 'dipilih', maka Allah tahu kamu layak & jalankanlah taklifan itu dengan sebaiknya. Jika kamu menolak taklifan tersebut, maka siapa lagi yang boleh menjalankan amanah tersebut? Bila pegang jawatan dalam persatuan, itu tandanya kamu sudahpun memudahkan urusan sahabat-sahabat kamu yang lainnya. Jika tiada yang nak berpersatuan, macam mana nak adakan program-program yang bermanfaat? Siapa yang nak menjaga kebajikan mahasiswa?"

Tak sama, 'meminta jawatan' dengan 'dipilih memegang jawatan'!!! Hati-hati...

Lagi, rujuk surah Al-Baqarah, ayat 286:

 لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ
Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Dia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya dan dia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dengan berkata): Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir.

Jelas dalam ayat di atas Allah s.w.t. menyatakan bahawa Dia tidak akan membebankan hamba-Nya kecuali dengan sesuatu yang hamba-Nya mampu. Kemudian Allah nyatakan lagi, kebaikan yang dilakukan diganjarkan dengan pahala, dan kejahatan yang dilakukan diganjarkan dengan dosa. Jelas & cantik aturan Dia. Subhanallah...

Rasanya tidak perlu saya huraikan dengan lebih detail. Saya pasti sahabat-sahabat semua jelas dengan apa yang saya cuba sampaikan...

Walaupun pada awalnya saya anggap ia sebagai bebanan dan sepanjang memegang taklifan segala pahit manis dihadapi, kini itu semua adalah 'kenangan terindah' buat diingati! Jika difikirkan semula, kepadatan masa itulah yang banyak mengajar saya dan sahabat-sahabat yang lainnya agar lebih menjaga serta menghargai masa yang ada. Apa jua masalah yang dihadapi tatkala berpersatuan, itu jua yang mengajar kami agar lebih matang berfikir tatkala menyelesaikan masalah. Yang paling penting, jangan lari dari masalah. Kami juga perlu lebih berani di hadapan dan kini saya lebih selesa tatkala berhadapan dengan ramai orang. Alhamdulillah... segala gugup/ketaq lutut masa berucap, itu juga dah makin hilang. Paling tidak dapat dilupakan adalah semangat bekerjasama dalam berpersatuan! Susah senang kami diajar agar sentiasa bersama.

Kenangan Terindah~
video






Sekadar itu perkongsian saya.
Berkongsi kisah kehidupan.
Andai ada salah silap sepanjang saya berkongsi kisah ini, mohon teguran dari sahabat-sahabat semua. Semoga dengan teguran itu, kita mampu mengubah diri untuk menjadi lebih baik.
Jangan pernah takut untuk menegur,
kerana dengan izin-Nya...
teguran itulah yang boleh menyelamatkan sahabatmu.

Terima kasih sudi membaca :D


# Kisah Kehidupan itu juga Tarbiyah buat diri. Selamat melangkah, mencorak Kehidupan! 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Tiga Golongan Manusia