Langkau ke kandungan utama

Duhai Gadis...

Bismillah...
Assalamualaikum w.b.t.

Apabila diamati,
hebatnya penangan novel-novel cinta pada masa kini!
Makin 'layu' anak-anak gadis dibuatnya...
Ah... mengapa pulak? Salah ke kalau baca?
Tidak salah membaca novel sebegitu. Tapi... ada hadnya.
Bilamana dah fanatik.. Novel yang beratus-ratus m/s sanggup dihabiskan dalam masa sehari sahaja. Allahurabbi. Ruginya. Ruginya.
Masa yang ada hilang begitu sahaja. Panggilan ibumu di dapur, teriakan adikmu, sudah tak dihiraukan. Baca novel dengan tolong mak? Mana yang aula (perlu didahulukan)?
Terlampau sibuk dengan novel, kononnya nak menghayati jalan cerita...
Alangkah bagusnya bila time study pun, boleh khusyuk macam tu. Ini terbalik! Baca novel bagai nak rak, tapi study malas! Apa nak jadi...?


Duhai gadis,
itu hanyalah novel, hanyalah cerita rekaan walaupun terkadang terselit cerita benar yang diambil dari pengalaman si penulis, kebanyakannya hanyalah rekaan..
baca saja tak mengapa. Tapi... bila dirimu sendiri 'berangan-angan' mengimpikan kisah hidupmu sebegitu, ianya mustahil!
Sedarlah... berpijak di bumi nyata. Realitinya, kisah cinta tidaklah seindah dalam novel, boleh jadi saja kisah cintamu nanti lebih indah ataupun sebaliknya...


Duhai gadis,
alangkah indahnya hari-hari hidupmu jika bahan bacaanmu itu 'berilmu'! Sampai bila nak didik diri dengan perkara yang me'lagho'kan? 
carilah bahan bacaan yang lebih berilmu... Masa kini, si gadis perlu lebih bijak!
Bijak dengan bekalan ilmu di dada. Bijak menjaga diri. Bijak menghadapi mehnah kehidupan. Dengannya, kau tidak akan mudah ditipu. Kau bukan lagi 'mainan dunia'.


Duhai gadis,
masa remaja inilah masa yang berharga! Masa buat membentuk diri, mendidik diri menjadi manusia yang berguna & berharga! Ada nilainya di sisi manusia & Tuhan. Ingat, dirimu jua bakal bergelar seorang ibu. Tika itu, sudah pasti kau ingin melahirkan si kecil yang bakal berguna buat ummah. Jadi, inilah masanya dirimu mencari ilmu & bekalan untuk diceritakan & diberikan pada si kecil kelak.


Kini,
penulis-penulis muda sudahpun tampil dengan bahan bacaan yang lebih 'bergaya, bertenaga' yang mana boleh membangkitkan semangatmu sebagai seorang pemudi Islam. Contohnya, Afiq Sazlan, Muharikah, Asyraf Farique, Team Tarbiah Sentap, Hilal Asyraf & ramai lagi. Kenalilah siapa mereka! Belilah bahan bacaan yang lebih membina.


Masih ada sirah Nabi & sejarah tamadun dunia yang perlu dihayati. Masih ada ilmu kepimpinan yang perlu dipelajari. Masih ada perbahasan ilmu agama yang perlu difahami. Masih banyak sekali ilmu-ilmu yang perlu diterokai. Bagaimana? Dengan membaca!


Jika saat ini, kau sibuk dengan bacaan novel cintan-cintun yang tiada kesudahannya, kelak kau akan menyesal. Mohon diubah mindsetnya! Gunakan anugerah akal yang Allah s.w.t. dengan sebaiknya. Gunakan buat berfikir. Berfikir sesuatu yang lebih mahal! Abaikan angan-angan itu.


Duhai gadis,
masih banyak masalah umat yang perlu fikirkan. Sedarkah dirimu, umat kini kian tenat? Masih perlu difikirkan jalan penyelesaian kepada masalah itu. Jangan pentingkan diri sendiri! Hanya memikirkan keseronokan diri hingga lupa tanggungjawab diri pada orang lain! Ingat, kita ini hamba kepada Sang Pencipta. Segala amal baik buruk kita, semuanya dicatat oleh Malaikat yang bertugas. Kelak, amal itu jua yang akan dibentangkan di hadapan Tuhan-Mu. Apa jawapan yang bakal kau berikan tatkala kau ditanya tentang usia remajamu? Ke mana usia remajamu? Di atas katil, membaca novel cinta, masa yang ada disia-siakan atau di lapangan dakwah, membantu umat Islam yang memerlukan, masa yang ada benar-benar dimanfaatkan...?

Duhai gadis,
Pernahkah terlintas di benak fikiranmu, "bagaimana hubungan cintaku dengan Tuhanku?"

Duhai gadis,
"Kita boleh pilih untuk jadi siapa!"
Ayuh... sama-sama kita manfaatkan masa remaja ini 
dengan hal-hal yang bisa mendatangkan keuntungan kepada kita 
^-^
Mungkin ada yang bertanya...
mengapa saya sibuk sangat beri nasihat sebegini?
sedangkan 'gadis dengan kegilaannya pada novel' itu adalah perkara biasa... mengapa perlu dirisaukan?

Saya risau...
sebab saya sayangkan sahabat-sahabat saya, saya sayangkan gadis-gadis di luar sana.
Bagi saya, merekalah pemudi-pemudi Islam, yang mana pada diri mereka ada bakat-bakat terpendam, ada nilainya. Perlu digarap, agar diri mereka berguna pada kebangkitan, kemuliaan Islam. Rugi, sekiranya pemudi-pemudi ini dibiarkan hanyut dengan hal duniawi semata-mata, apatah lagi perkara yang mereka lakukan adalah perkara yang me'lagho'kan. Siapa kata pemudi tidak boleh berjasa? Lupakah kalian pada serikandi-serikandi Islam yang telah pun banyak berjasa demi Islam? Lupakah kalian pada kisah & pengorbanan Saidatina Khadijah, Saidatina Aisyah, Fatimah Az-Zahrah, Sumayyah, Maryam, Zinnirah, Ainul Mardhiah, Khaulah, Asma', Siti Hajar, Siti Sarah, Siti Zulaikha, Zubaidah, Asiah.


Duhai gadis,
walaupun kita mungkin tidak mampu meletakkan nama kita sebaris dengan para serikandi ini tetapi marilah kita berusaha untuk memperbaiki diri dan meningkatkan keimanan supaya kita dapat bersama-sama mereka di syurga nanti. Al-Fatihah buat para serikandi ini.
Image result for muslimah solehah tumblr

Islam memerlukan pemuda serta pemudi yang sanggup turun bersama di medan dakwah dengan bekalan ilmu. 
Lillah... 
Biar sama-sama rasa dan sama -sama lihat, indahnya nikmat iman. 
Mahalnya nikmat Islam. 
Ayuh... persiapkan diri buat berbakti. :)


Sekadar berkongsi rasa. Segala apa yang ditulis, itu juga sebenarnya peringatan kepada diri saya sendiri. Andai ada salah silap, mohon teguran buat kebaikan bersama. Sekian.

28/4/2015
Indah_Tarbiyah

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Bismillahirrahmanirrahim...
Melihat kepada suasana di sekeliling & telatah anak-anak remaja seusia dengan saya, saya mula mencari sesuatu sebagai sistem s0kongan (supp0rt system) dan juga persekitaran (biah) yang dapat membantu diri saya untuk terus istiqamah dalam bermujahadah mencari reda Ilahi... Pencarian saya bermula di bumi 'SHAMS' (gelaran bagi sek0lah menengah saya) dan di situ jugalah atas takdir Allah (melalui peranan yang dimainkan oleh seni0r-seni0r), saya menjumpainya...
AlhamduliLlah... N0w, I'm already in l0ve with it. Bila dah jatuh cinta semuanya Indahkan.Jadi, macam tu lah apa yang saya rasa dengan 'Tarbiyah'. Melalui tarbiyah saya pelajari segala-galanya termasuklah mengenal siapa itu Al-Khaliq, mengetahui siapa diri saya yang sebenarnya, tujuan saya hidup dan tali (ikatan) ukhwah. "Tarbiyah, apa maksud tarbiyah tu? " mesti ada yang tertanya-tanya kan. Meh snie nak habaq mai... Mengikut ensiklopedia, tarbiyah berasal dari bahasa Ar…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..😄😄😄

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…