Murabbi Ummah, Allahyarham Tuan Guru Dato Nik Abdul Aziz Nik Mat.

  Perkhabaran dari~

إن لله ما أخذ وله ما أعطى وكل شيء عنده بأجل مسمى
إنا لله وإنا اليه راجعون
Dengan izin tuhannya, para malaikat datang menyempurnakan tugas mengiringi ruh ayahanda menuju penciptanya tepat jam 9:40pm pada malam Jumaat yang agung.
Semoga ayahanda berbahagia di sisi Allah.
Nik Mohamad Abduh bin Nik Abdul Aziz
Anakanda
12 Februari 2015/23 Rabiul Akhir 1436H

إنا لله وإنا اليه راجعون
kalimah yang meniti dibibir kami tatkala mendapat pengkhabaran daripada sahabat handai (orang yang dipercayai) mengenai ketiadaan Tok Guru Nik Aziz.
sunyi sepi bilik.
semua terdiam. menahan sebak di dada.
Murabbi Ummah...
yang kami kenali dengan ketinggian keperibadiannya kini kembali kepada Sang Pencipta.
Bertemu kekasih hatinya.

Bahagialah dirinya yang sudah menjalankan amanah dari Tuhannya.
Istiqamah dalam perjuangannya.

Alhamdulillah...
Kaki berjaya melangkah untuk terakhir kalinya berjumpa Sang Murabbi. Walaupun terpaksa mengharungi 'Lautan Manusia' & tidak berpeluang menatap wajahnya, melihat & mengiringi jenazah Allahyarham Tok Guru, itu sudah cukup.
Al-Fatihah.

(Tribute untuk Tok Guru Nik Aziz)


Titipan dari Ayahanda, Dato' Tuan Ibrahim bin Tuan Man
Wahai anakku
Janganlah engkau sedih atas kematian, kerana kita tidak akan mampu mengembalikan kehidupan jasad. hebatnya sesaorang tokoh itu bilamana ilmu dan petunjuknya tetap hidup walau jasadnya telah musnah. 
Kematian itu wahai anakku hanyalah perpisahan antara roh dan jasad, kerana alam barzakh memerlukan pemindahan ini untuk memasukinya. Lalu ia adalah kegembiraan bagi orang yang beriman dan kesedihan dan petaka bagi orang yang kufur.
Wahai anakku
Bilamana kamu lahir hanya kamu yang menangis sedang yang lain semua gembira, namun bilamana seorang mukmin itu mati, ia akan gembira dan yang tinggal pula akan menangis.
Kita tidak menangisi kematian tetapi kita tangisan kehilangan sementara. Kerana orang mukmin akan pasti bertemu nanti di alam barzakh dan alam akhirat.
Wahai anakku
Andainya engkau merindui dan menyanyanginya, Peliharalah amalanmu nanti engkau akan dapat bersama dengannya di alam akhirat. Sebagaimana kita merindui Rasulullah SAW, kerana kita tidak sempat bertemu dengannya di alam ini, InsyaAllah akan bersamanya di alam barzakh dan dalam Syurga, andainya kita dirahmati Allah dengan ketaatan kepadaNya.
Wahai anakku
Perjuangan ini mesti disambung dan diteruskan. Kitalah penyambung warisan ini. Bangunlah dari kesedihan dan ratapan ini.Kerana esok mungkin giliran kita pula menemui Ilahi.

Pulau Melaka
Jumaat 13 Feb 15


Masih ada perjuangan buat diteruskan.
Infiruu...


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Tiga Golongan Manusia