Langkau ke kandungan utama

Man Jadda Wajada!

Bismillahirrahmanirrahim...

Sesiapa yang berusaha, dia berjaya!
 Fokusnya adalah pada usaha. 
Jika tidak berusaha maka bagaimana bisa berjaya kan.

Satu hari, di dalam kelas, Ustazah Sles, pensyarah Aqidah saya ada bertanyakan soalan kepada saya & kawan-kawan. Ianya wajib dijawab. Soalannya, "Apabila seseorang berkata kepada kamu bahawa dia telah ditakdirkan oleh Allah untuk hidup dengan berbuat jahat dan selama-lamnya akan begitu, apa yang kamu akan jelaskan kepadanya bagi memperbaiki & memahamkan kepadanya akan tujuan penciptaan manusia yang sebenarnya?"

Subhanallah... buat pertama kalinya kami diajarkan supaya menyelesaikan persoalan yang sebegitu. Kami tidak dibenarkan menjawabnya terus, bahkan kami diminta supaya berfikir & memastikan jawapan yang bakal diberikan nanti benar-benar mampu memahamkan 'si dia' itu supaya kembali pada ajaran Islam yang sebenarnya.

Memandangkan saya sendiri masih mentah dalam menyelesaikan persoalan sebegini, lalu langkah dimulai bagi mencari ustaz & ustazah yang mampu membantu menyelesaikannya. Dan akhirnya, suatu petang, langkahku terhenti apabila terserempak dengan ustaz Hisyam, dia pensyarah Al-quran. Saya ajukan soalan itu kepadanya dan meminta penjelasan beserta contoh bagi memudahkan saya untuk faham. Apabila diajukan soalan, dia senyap seketika dan tersenyum. Lalu, ustaz mengalihkan pandangan saya supaya melihat ke arah bangunan kuliah di sebelah kanan kami.

"Cuba bayangkan yang sekarang nie tengah hujan. Kamu akan tunggu kat bangunan tu sampai serik hujan @ kamu nak redah hujan macam tu je?" bicara ustaz. Saya, "emm... tunggu kat situ la ustaz. nanti basah kalau redah jee." "Macam mana kamu buat keputusan tu?" tanya ustaz. "saya gunakan akal & berfikir la ustaz!" jawab saya yang masih tengah pening. Ustaz tersenyum lagi =)

"Ha... tu la dye! BERFIKIR... Allah kurniakan setiap manusia itu dengan akal yang bisa digunakan untuk berfikir yang mana baik dan buruk sesuatu itu. Kemudian dari situ Allah ingin perlihatkan kesungguhan serta USAHA hambaNya dalam menyelesaikan masalah yang dihadapinya. Macam kamu tadi. Nak keluar dari bangunan. Kat situ Allah bagi kamu PILIHAN sama ada ingin tunggu, redah sahaja hujan tuu, ataupun cari payung untuk berlindung dari tempias hujan. Kamu buat pilihan pula dengan menggunakan akal kamu. Dari situ pun Allah melatih kamu supaya berusaha untuk selesaikan kekusutan kamu tika itu, bila dah dapat jalan keluarnya, kamu kena usaha pula supaya ianya berjaya dilaksanakan." jelas ustaz.

Subhanallah... mant0oplah ustaz. Bijak dalam memberikan contoh! Alhamdulillah... Akhirnya saya ketemu juga jawapan bagi persoalan berkaitan Aqidah tu. Kalian mengerti dengan penjelasan dari ustaz tadi? Mari saya jelaskan... :)

Begini... seseorang hamba Allah itu akan bergelar mukallaf iaitu orang dipertanggungjawabkan dengan kewajipan dan perintah untuk menjalankan hukum tuntutan agama Islam serta menjauhi larangan-Nya apabila sudah mencapai usia dewasa dan mempunyai akal (akil baligh) serta telah sampai seruan agama (syariat Islam) kepadanya. Orang yang tidak waras ataupun gila tidak tergolong dalam kumpulan orang mukallaf. Oleh itu, sudah tentu orang yang waras mampu membezakan antara yang mana yang buruk dengan yang baik. Sememangnya Allah menetapkan segala apa yang terjadi. Tapi kita kena ingat bahwa diri kita adalah penyebab kepada mengapa sesutau perkara itu terjadi. Diri kita adalah puncanya. Sebab itu Dia beri kita pilihan untuk memilih haluan hidup. Sama ada baik atau buruk. Sebab itu kita juga kena percaya bahwa syurga dan neraka itu ada.

Ingat! Kalau Allah nak jadikan semua hamba-hambaNya baik, itu pasti berlaku. Tapi, Allah ingin melihat akan Usaha dari hamba-hambaNya. Usaha itulah yang akan menentukan kelancaran hidup seseorang itu. Bilamana dia berusaha, pasti kejayaan itu miliknya.

          “Barang siapa yang berbuat sesuai dengan hidayah (Allah), maka sesungguhnya dia berbuat itu untuk (keselamatan) dirinya sendiri; dan barang siapa yang sesat maka sesungguhnya dia tersesat bagi (kerugian) dirinya sendiri. Dan seorang yang berdosa tidak dapat memikul dosa orang lain, dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul. (Ayat 15: Surah Israa)

Setiap yang dilahirkan ke dunia, ibarat kapas putih kerana sucinya dia dari sebarang dosa. Lalu dia membesar sehingga menjadi seorang manusia yang bisa berfikir dengan matang. Dari situ dia buat pilihan nak jadi baik atau nak jadi jahat! Tipu kalau dia tak boleh nak beza mana yang baik dengan yang buruk. Hanya mereka yang tak waras sahaja yang tak boleh berfikir. Cuba tanya dia, mencuri tu baik ke? Rezeki tu halal ke? Kalau dia kata, "ah... malaslah nak fikir. itu je sumber rezeki yang aku ada. nak buat macam mana."

Kalau diri dia masih muda, badan masih sihat dan gagah buat cari rezeki... nampak sangat jawapan yang dia beri tu MENIPU!!! Dia sendiri yang katakan bahwa dia malas nak fikir. Bila dah malas nak fikir, mana nak jumpa jalan penyelesaian untuk dia cari rezeki. Usaha pun dah takde... Astaghfirullah. Tengok! Salah siapa sekarang nie???

Nampak tak disitu betapa pentingnya USAHA! Ustazah Sles pun mengatakan yang sama bahwa 'usaha' itu adalah kunci jawapan pada soalan yang dia berikan. :) Oh... terima kasih ustaz!

Jadi, bagi adik-adik saya & juga sahabat-sahabat saya di IPTA/IPTS mahupun yang belajar nun jauh disana, teruskan usaha kita bagi memperoleh kejayaan itu. "Saya pasti bukan sahaja kalian yang berharap, bahkan ummah juga berharap kalianlah yang bisa memperjuangkan kebangkitan serta kemajuan Islam. Tanpa kalian, insan-insan yang berjaya, siapa lagi yang bisa mempertahankan Islam." (itulah pesanan yang selalu diberikan oleh bekas guru saya semasa di sekolah menengah)

Akhir sekali, ingat yee sahabat-sahabat yang dikasihi...
Usaha itu juga mestilah disertakan dengan Doa dan juga Tawakkal kepada Allah s.w.t. Pergantungan harap kita hanya kepadaNya.


Salam ukhuwwah 
Salam cinta
 dariku...
Indah_Tarbiyah



Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Bismillahirrahmanirrahim...
Melihat kepada suasana di sekeliling & telatah anak-anak remaja seusia dengan saya, saya mula mencari sesuatu sebagai sistem s0kongan (supp0rt system) dan juga persekitaran (biah) yang dapat membantu diri saya untuk terus istiqamah dalam bermujahadah mencari reda Ilahi... Pencarian saya bermula di bumi 'SHAMS' (gelaran bagi sek0lah menengah saya) dan di situ jugalah atas takdir Allah (melalui peranan yang dimainkan oleh seni0r-seni0r), saya menjumpainya...
AlhamduliLlah... N0w, I'm already in l0ve with it. Bila dah jatuh cinta semuanya Indahkan.Jadi, macam tu lah apa yang saya rasa dengan 'Tarbiyah'. Melalui tarbiyah saya pelajari segala-galanya termasuklah mengenal siapa itu Al-Khaliq, mengetahui siapa diri saya yang sebenarnya, tujuan saya hidup dan tali (ikatan) ukhwah. "Tarbiyah, apa maksud tarbiyah tu? " mesti ada yang tertanya-tanya kan. Meh snie nak habaq mai... Mengikut ensiklopedia, tarbiyah berasal dari bahasa Ar…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..😄😄😄

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…