Episod 3 - MenCintai Dalam Diam

Lama memendam rasa. Akhlaknya memikat. Sepanjang Aisyah melaksanakan gerak kerja lapangan, tak pernah sekalipun dia bekerja dengan si fulan itu. Walaupun bergerak di bawah pimpinan yang sama, suaranya juga belum pernah didengari. Hanya melihat & mendengar bualan sahabat-sahabat seperjuangan mengenai akhlak si fulan. Entah mengapa, Aisyah sendiri kurang faham akan dirinya. Meminati dalam diam.

Doa dipohon pada-Nya agar dia tidak alpa dengan belaian perasan. Biarlah rasa ini dipandu oleh-Nya & kebaikan sahaja yang mengiringi langkahnya.

Ramadan Kareem hampir tiba. Projek baru bakal dilaksanakan sepanjang bulan mulia. Ditakdirkan Allah, nama Aisyah dicatat sebagai timbalan kepdaa si fulan yang merupakan ketua unit bagi projek tersebut. Sebelum ini hanya memandang dari jauh, namun kini di hadapan matanya sendiri. Aisyah tahu dia tidak kuat buat menahan rasa ini. Apatah lagi apabila bekerjasama. Bukan tidak profesional, tapi apabila melibatkan soal hati. Sukar menduga apa yang bakal terjadi. Tamparan paling hebat adalah bulan Ramadan itu sendiri. Allahurabbi. Ini bulan mulia. Melakukan gerak kerja amal pada bulan ini, ganjarannya. Subhanallah.. lumayan sekali di sisi Tuhan! Aisyah bertekad, dia tidak akan rosakkan gerak kerja amal ini hanya semata-mata soal hati. Dan dalam masa yang sama, dia perlu kuatkan diri untuk menjaga hatinya. Jika dilihat secara kasar, Aisyah boleh manfaatkan peluang ini untuk mengenal hati budi & melihat sendiri peribadi hebat si fulan. Namun, Aisyah bukanlah gadis yang sebegitu...

   -Walau jarak memisahkan, namun tetap dekat dalam doa-

Aisyah yakin dengan aturan Tuhan. Dia tahu persis apa dirinya. Ramadan Kareem. Inilah tetamu istimewanya. Inilah ladang amal untuk dia mengapai cinta yang pasti, cinta hakiki. Jika dia mengejar cinta si fulan, itu belum pasti. Biarlah peluang ini dia lepaskan demi sebuah cinta yang lebih dia dambakan. Reda Ilahi, itu yang membawa ke syurga, rumah idaman Aisyah dan juga semua. Aisyah yakin! Keputusannya ini tepat. Biarlah jarak & masa memisahkan diri mereka kembali. Mungkin itulah yang terbaik. Jika benar si fulan itulah jodohnya, pasti Aisyah akan dipertemukan semula dengannya. BiizniLlah.

Aisyah kini bertukar posisi. Masih sebagai timbalan, tapi bukan timbalan kepada si fulan itu. Menjaga hati itu pilihannya!

Aisyah berjaya memulakan cerita Ramadannya dengan cinta yang lebih agung! Cinta al-Khaliq.

Dan,
Si fulan...
Masih dalam doanya.

Terjawab sudah semuanya. Inilah sebabnya mengapa Aisyah sendiri berat untuk memberikan jawapan sama ada dia telah pun berpunya ataupun belum. Sebetulnya, dia masih belum berpunya. Masih belum terikat dengan apa-apa ikatan. Namun, hatinya...


***
Jalan cintanya mungkin biasa. Tapi sejauh mana rasa itu dipandu, itu yang bakal menentukan bagaimana penghujung cerita cintanya. Masih jauh perjalanan kehidupan. Kerana itu, lakukan pilihan yang terbaik untuk hidup kita. Sememangnya Allah menentukan semuanya, namun Allah juga memberi peluang kepada kita untuk memilih hala tuju dan mengajar kita untuk berusaha dalam apa jua yang dilakukan. Sebagai seorang Muslim, kita punya 'tujuan' kehidupan kita! Kita bukan hidup semata-mata hidup kan.


#MenCintaiDlmDiamMengasihiDlmSenyap #TarbiyahCintaAisyah #Indah_Tarbiyah

-9 Jun 2016-
#Indah_Tarbiyah

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Tiga Golongan Manusia