Episod 1 - Tarbiyah dari Tuhan.

Dingin malam mula terasa.
Sedingin rasa yang dipendam oleh Aisyah. Saat itu, dirinya seolah-olah sudah mula berputus asa. Dia juga kurang mengerti. Hampir 3 tahun dia memendam rasa ini. Mengapa setelah begitu lama, kini kedinginan itu menyapa? Mahu dilupakan saja rasa ini. Biarkan ianya berlalu pergi.

Jika sebelum ini, Aisyahlah yang saban hari memujuk hati agar bersabar. Doa dipanjatkan pada Ilahi agar dirinya kuat. Dia cuba sedaya mungkin berusaha menjaga hati. Dia yakin. Perempuan yang baik untuk lelaki yang baik. Kerana itu, harapan itu dibina sedikit demi sedikit.

Tidak sesekali Aisyah gusar jika harapan yang dibina itu bakal musnah satu hari nanti. Kerana apa? Kerana Aisyah yakin, bilamana dia menjaga dirinya kerana Allah, meninggalkan maksiat, mencari yang terbaik, Allah pasti akan membalasnya juga. Cepat atau lambat. Tidak mengapa. Ini ujian baginya. Diajar dirinya sebegitu.

Namun, malam ini.
Terdetik di hati kecilnya buat melupakan rasa itu.

Aisyah memandang jauh ke luar jendela. Entah apa lagi yang bermain di benak fikirannya. Diam dalam dunianya sendiri.

"Ya Allah... sudah lama Aisyah memendam rasa ini. Selalu Aisyah panjatkan dalam doa, agar dijaga rasa ini. Jika benar, maka Engkau permudahkanlah semuanya. Jika salah perbuatan Aisyah, Engkau hapuskanlah rasa itu dari hati ini. Jika ini adalah saatnya, rasa ini salah.. Aisyah serahkan semuanya pada-Mu. Engkau bimbinglah diri ini agar sentiasa melakukan perbuatan yang Engkau redai. Jauhkanlah ku dari melakukan maksiat."

Aisyah pasrah. Bersangka baik dengan segala aturan-Nya. Dia cuba mencari di mana silapnya. Pasti ada sebab mengapa sesuatu itu berlaku.

Dia cuba mengamati kembali hari-harinya sebelum ini. Apa yang dilakukannya. Kurangnya di mana. Cacatnya di mana.

Tiba-tiba, muka Aisyah kelihatan sayu. Pipinya mulai basah. Dia seakan-akan sudah menemui jawapan bagi persoalan yang dicarinya.

Astaghfirullah...
Astaghfirullah...
Astaghfirullah...

Asiyah sedar akan silapnya.
Selama ini, dia sibuk meminta agar dia diberikan cinta manusia yang didambakannya.
Dia melakukan solat hajat, solat istikharah & berdoa kerana mahukan yang terbaik dari Tuhannya.
Namun, Aisyah lupa.
Cinta manusia itu hanyalah sedikit sahaja jika dibandingkan dengan cinta dari Tuhannya.
Dia sibuk meminta cinta yang sedikit itu hingga lupa pada cinta yang agung.
Dia sibuk solat & berdoa untuk itu sedangkan dia lupa untuk solat & berdoa memohon ampun atas segala dosa-dosanya pada Tuhan.
Tidak pula dia meminta agar Tuhan memberikan cinta-Nya. Tidak pula dilafazkan begitu.

Tuhan juga cemburu melihat hamba-Nya sibuk menagih cinta lain selain dari-Nya.

Benar.
Aisyah menjaga dirinya dari melakukan maksiat. Aisyah meninggalkan segala perbuatan bercouple, keluar berdating, bersms manja, berwhatsapp/chatting perkara-perkara yang tidak penting, dan sebagainya.
Dipendam saja rasa itu.
Tapi, masih punya kekurangannya.

Aisyah silap.
Dia sedar.
Dia perlu berubah.
Dia perlu bezakan yang mana yang lebih penting.
Itu yang perlu dia tunaikan.

Dibina semula keyakinannya.
Mencari cinta Ilahi.
Itu yang paling utama.
Itu cinta yang akan membawanya ke syurga.
Itu cinta yang takkan pernah pudar buat dirinya.
Itu cinta yang akan sentiasa mendukungnya saat senang mahupun susah.
Itu cinta yang akan melahirkan beribu-ribu lagi cinta yang lainnya.

Cinta Ilahi.
Takkan pernah dimungkiri.
Sedikit pun tak gusar menanam, menyemai dan membaja cinta ini di hatinya, membiarkan ianya senantiasa tumbuh mekar.
Aisyah tahu, cinta ini akan membuatkan dirinya berterusan jatuh cinta.

Bahagia ini yang dicarinya selama ini.
Bahagia di jiwa.
Inilah hakikat bahagia yang sebenarnya.

Aisyah bersyukur.
Dirinya tidak dibiarkan berterusan alpa.
Dia belajar dan terus belajar.
Ibrah dari apa yang berlaku.
Sebagai penguat untuk dia terus maju ke hadapan.


#MenCintaiDlmDiamMengasihiDlmSenyap #TarbiyahCintaAisyah #Indah_Tarbiyah

-5 Disember 2015-
#Indah_Tarbiyah







Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Ahmad Ammar Ahmad Azam