Sakit hati ! Maafkanlah...

Bismillah...

Langsir merah itu beralun-alun lembut...
Datang bersama buaian angin yang membuatkan aku sendiri terbuai...
Mataku terarah pada tumbuhan hijau di luar tingkap...
Walaupun angin menyapa. tumbuhan itu tidak membalas sapaanya ! Daun itu tidak bergerak! Aneh...
Mungkin tersalah lihat...
Lalu,
ku lihat kembali...
Eh... bergerak rupanya! Tapi, gerakan daun itu perlahan amat.

***

Fuuuhhhhhhhhhh.....
Hembusan ini belum menenangkan hatiku !
Hati ini masih berperang ! Kesakitan masih cuba dirawat.
Kuhirup udara itu dan dengan perlahan-lahan ku cuba lepaskan....
Aku lepaskan dengan bunyi lisanku.
Subhanallah ! Alhamdulillah ! Allahuakbar !
Lain rasanya. Sedikit terkesan dengan nafasku. Rasa ianya bermakna.
Tapi,,, dengan tiba-tiba aku teringat kembali. Tersentap kembali.

Aduhhhh...
Hati ini sakit bila mengenangkan hirisan-hirisan yang dilakukan oleh mereka-mereka itu...
Bila difikirkan... Kadang-kadang mereka sendiri tidak sengaja ataupun boleh jadi mereka sendiri tidak tahu perbuatan itu telah pun mengurisku !
Jadi, siapa yang ingin aku salahkan??? Makin ingat, makin sakit hati... Penyelesaiannya?
Lupakan. Biarkan.
Ah!!!! Semudah itu? Tidak. Tidak. Tidak.
Aku berperang kembali....
Hati? Kenapa begitu keras? Kenapa begitu sukar nak memaafkan?
Maafkanlah... Sampai bila ingin terus berdendam? Sampai bila ingin fikirkan kesakitan ini?
Lagi difikir lagi sakitnya bertambah... Bila hati sakit, anggota yang lain akan turut sakit. Keinginanku untuk makan, minum, tidur juga terganggu. Penat! Penat! Otakku hampir sahaja tidak bisa bernafas segar... Tangan dan kakiku juga tidak terarah jadinya. Tidak tahu mana hala tuju...

Maafkanlah...
Itulah satu-satunya jalan keluar. Jalan keluar kepada senyuman di bibir manisku... Otot-otot di pipiku sudah lama tidak bergerak-gerak manja. Peredaran darah juga tidak stabil. Mana tidaknya! Senyuman tidak terukir... Dengan senyuman, otot-otot itu bisa berfungsi dengan ceria! Dengan senyuman, peredaran darah di wajahku turut lancar!


Maafkanlah...
Belajar memaafkan lebih baik dari membiarkan. Belajar sekali tidak cukup. Nama lagi belajar! Selagi tidak berjaya, selagi itu perlu mencuba. Cuba hingga berjaya memaafkan.
Maafkanlah...

Ya Allah, Engkau bantulah hambaMu yang hina dan lemah ini. Engkau lembutkanlah hati ini untuk memaafkan. Engkau kuatkanlah hati ini agar tidak mudah terkesan dengan hirisan yang menerpa. Engkau sembuhkanlah hirisan-hirisan itu. Ubatilah ia dari berterusan mengeluarkan nanah-nanah yang menyakitkan. Sucikanlah hati ini dengan belas kasihanMu Ya Rabb. Tetapkanlah ia pada jalan kebaikan yang Engkau redai. Rahmatilah hatiku dengan limpahan iman. Siramilah ia dengan siraman kesedaran yang bisa mengggerakkan anggota-anggota badan yang lainnya agar turut serta. Ya Rahman, Ya Rahim... Hanya kepadaMu ku meminta. Perkenankanlah doa hambaMu ini. Bantulah diri ini dalam menjaga hati kecil itu dari noda-noda maksiat. Amiin...


 

Ulasan

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Ahmad Ammar Ahmad Azam