Pertukaran Kiblat --->

Bismillahirrahmanirrahim...
"Dan setiap umat mempunyai kiblat yang dia menghadap kepadanya. Maka berlumba-lumbalah kamu dalam kebaikan. Di mana saja kamu berada, pasti Allah akan mengumpulkan kamu semuanya. Sungguh, Allah Mahakuasa atas segala sesuatu." (surah Al-Baqarah: 148)
Semua manusia mempunyai kiblat mereka masing2 termasuklah diri kita. Ayuh! sekarang fikirkan kiblat mana yang sedang kita ikut ketika ini, kiblat Kebaikankah atau kiblat Keburukan? Semestinya kita tidak b0leh salah dalam memilih arah kiblat, kerna kiblat itulah yang membawa kita menuju tempat yang dijanjikan oleh Allah di akhirat kelak sama ada Syurga ataupun Neraka...



Jika kita belum berada pada kiblat yang betul, jangan khuatir kerna selagi kita diberi peluang menghirup udaraNya selagi itulah kita berpeluang untuk menukar arah kiblat kita. Tiada erti terlambat dalam menukarnya...Berdasarkan firman Allah:
"Sungguh orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterangan dan petunjuk, setelah Kami jelaskan kepada manusia dalam kitab (Al-quran), mereka itulah yang dilaknat oleh Allah dan dilaknat pula oleh mereka yang melaknat. Kecuali mereka yang telah bertaubat, mengadakan kebaikan dan menjelaskannya, mereka itulah yang Aku terima taubatnya dan Akulah yang Maha Penerima taubat, Maha Penyayang." (surah Al-Baqarah: 159-160)
Jika masih rasa goyah pada kiblat yang benar, itu tandanya ada yang masih kurang ataupun yang tertinggal. Bersabarlah dalam mengukuhkan diri pada arah kiblat itu. Allah sentiasa ada bersama orang-orang yang beriman. Firman Allah:
"Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar." (surah Al-Baqarah: 153)
Jika sudah rasa selesa pada kiblat yang betul, bersyukurlah.Ucapkanlah alhamdulillah (segala puji bagi Allah) kerna Dia telah memilih kita iaitu hambanya untuk dekat denganNya.
Sebenarnya, pertukaran kiblat (kepada kebaikan) dalam diri kita itu luas iaitu merangkumi semua angg0ta badan termasuklah perubahan minda yang negatif kepada p0sitif, perubahan jiwa dari se0rang yang pemarah kepada se0rang yang lebih penyabar, perubahan hati dari sentiasa mengikut kehendak nafsu kepada menundukkan nafsu (ajar nafsu) serta perubahan mulut dari suka bercakap perkara2 k0song kepada perkara2 yang bermanfaat kepada diri dan juga orang lain.
Apabila berjaya melakukan pertukaran kiblat iaitu dari keburukan kepada kebaikan, ajarkanlah diri kita supaya istiqamah (berterusan) pula dalam melakukan perubahan itu. Perbuatan (atau amalan) kecil yang dilakukan secara istiqamah itu lebih baik dari perbuatan besar yang dikerjakan tanpa istiqamah.


Iringilah setiap perubahan yang kita lakukan itu juga dengan doa supaya Allah memeliharanya. Ini kerana Ibnu Rawahah pernah berkata kepada Abu Darda R.A:
"Marilah kita beriman sejenak. Sesungguhnya hati kita lebih cepat berbolak-balik daripada isi periuk yang sedang menggelegak."
Allahurabbi...Benarlah apa yang dikatakan oleh Ibnu Rawahah itu. Kita sendiri mampu saksikan bahwa hati kita ini tidak tetap, kadang2 kita rasa nak buat baik dan kadang2 kita juga rasa nak buat jahat. Jika kita mampu melawan perasaan jahat itu, maka selamatlah diri kita daripada mengumpulkan dosa. Jika tidak...Nauzubillah. Sebab itulah pentingnya doa yang kita p0honkan kepada Allah.


Sekian...
Salam ukhuwwah wa mahabbah =) 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Ahmad Ammar Ahmad Azam