Muslim Dari Sudut Akhlak

Bismillahirrahmanirrahim...
Kemuliaan akhlak merupakan matlamat utama bagi ajaran Islam sebagaimana yang ditegaskan oleh baginda Rasulullah s.a.w tentang tujuan pengutusan baginda:
"Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak."
Firman Allah lagi:
"Bukanlah menghadap wajah kamu ke arah timur dan barat itu suatu kebaktian akan tetapi kebaktian itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang yang meminta-minta dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan solat dan menunaikan zakat, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya) dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa." (Surah Al-Baqarah 2:177)
Kemuliaan akhlak juga adalah tanda keimanan seseorang kerana ia adalah buah dari keimanannya. Adalah tidak dikira beriman seseorang yang tidak berakhlak. Berhubung dengan hal inilah Rasulullah s.a.w menyatakan:
"Bukanlah iman itu hanya dengan cita-cita tetapi iman itu ialah keyakinan yang tertanam di dalam hati dan dibuktikan dengan amalan." (HR.Al-Dailami)
Akhlak mulia yang dimiliki oleh seseorang hamba merupakan amalan yang paling berat dalam timbangan di hari kiamat nanti. Oleh itu, sesiapa yang rosak akhlaknya dan buruk amalannya tidak akan dipercepatkan hisabnya. Rasulullah s.a.w bersabda:
"Tidak ada sesuatu yang lebih berat di atas neraca timbangan seseorang hamba di hari kiamat selain dari akhlak yang baik." (HR. Abu Daud dan Tirmidzi)
Di dalam Islam akhlak yang mulia itu lahir sebagai hasil dari berbagai ibadah yang dilakukan.Tanpa hasil ini, tinggallah ibadah-ibadah itu sebagai upacara dan gerak-geri yang tidak punya apa-apa nilai dan tidak membawa apa-apa faedah. Berhubung dengan sembahyang misalnya Allah s.w.t menyebut di dalam Al-Quran:
"Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari berbuat perkara jahat dan mungkar."
Rasulullah s.a.w menjelaskan hal ini dengan sabdanya:
 "Sesiapa yang sembahyang (tetapi) tidak dapat mencegah (dirinya) dari berbuat keji dan mungkar, ia akan bertambah jauh dari Allah." (HR. Thabrani)
Berhubung dengan ibadah haji pula Allah s.w.t berfirman:
"Musim haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi. Barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji maka tidak boleh rafas, berbuat fasik dan berbantah-bantah dalam masa mengerjakan haji." (Surah Al-Baqarah 2:197)
Rasulullah s.a.w bersabda:
"Sesiapa yang telah sempurna menunaikan haji tanpa melakukan rafas den berbuat fasik, (bererti) ia kembali (dalam keadaan suci bersih) sebagaimana hari ia dilahirkan oleh ibunya." (Muttafaqun 'alaihi)
Ayuh sahabat2 semua,
kita sama2 perbaiki akhlak kita agar mampu menjadi seorang Muslim yang benar. Dengan kemuliaan akhlak yang kita bina, kita juga dapat menggambarkan kepada orang bukan Islam bahawa agama Islam ini adalah agama yang indah yang mengajar manusia menjadi individu yang baik serta berguna kepada orang di sekelilingnya juga.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Kesunyian Itu Tarbiyah Buat Diri...

Ahmad Ammar Ahmad Azam