Langkau ke kandungan utama

HIJRAH Permulaan Segalanya

Salam Maal Hijrah 1434 buat sahabat2 yang dikasihi kerana Allah...
Apa khabar antum semua? Sem0ga sentiasa sihat luaran & dalamannya.
Alhamdulillah...Sama2 kita panjatkan kesyukuran ke hadrat Ilahi kerna kita semua masih lagi diberi peluang untuk bernafas pada tahun baru ini. Dengan peluang yang diberikan, ayuh kita semua buka Lembaran Baru/Buku Baru dalam kehidupan kita untuk berhijrah (berubah) menjadi lebih baik dari tahun2 sebelum ini. Sesuailah dengan hakikat hijrah itu sendiri iaitu melaksanakn perintah Allah dengan meninggalkan kedurhakaan kepadaNya serta meninggalkan larangan-laranganNya. Jika ada niat kita yang masih tertangguh pada tahun sebelum ini, jangan risau...Teruskan niat murni tersebut, teruskan bermujahadah untuk merealisasikannya. Pastikan juga perubahan yang kita lakukan itu niatnya lillahi Taala dan bukannya untuk mengharapkan pujian serta sanjungan dari orang lain.
Sabda Nabi s.a.w :
"Sesungguhnya setiap amalan itu bergantung dengan niat." (HR.Bukhari & Muslim)
Hadis tersebut telah menjelaskan bahawa semua perbuatan dan ucapan sese0rang itu adalah berdasarkan kepada niat. Definisi niat ialah lintasan hati untuk menyengajakan berbuat sesuatu yang disusuli dengan perbuatannya dan letaknya tempat niat adalah di dalam hati ( النية محلها القلب ). Setiap perbuatan tidak akan dianggap benar, sempurna dan diterima (maqbul) di sisi Allah kecuali berdasarkan niat yang benar.
Subhanallah...lihatlah betapa besarnya fungsi niat itu.
Kesemua penghijrahan yang ingin dilakukan mestilah disertakan dengan kesungguhan (semangat jihad), kesabaran (iman) & strategi yang betul. Peng0rbanan yang tinggi juga diperlukan bagi melaksanakan 3 asas tersebut dan dengannya, insyaAllah penghijrahan yang dilakukan akan menemui kejayaan...
Selain itu, kisah penghijrahan Nabi Muhammad s.a.w bersama para sahabat dari kota Mekah ke kota Madinah mestilah turut dijadikan iktibar bagi kita semua. Melalui penghijrahan tersebut, kita dapat lihat peng0rbanan yang dilakukan oleh para sahabat antaranya Abu Bakar (menemani Rasulullah ketika berhijrah) dan Ali bin Abi Talib (tidur di tempat Nabi s.a.w untuk memb0lehkan Nabi s.a.w berhijrah), pembinaan masjid pertama iaitu Masjid Quba & juga persaudaraan antara kaum Muhajirin (penduduk yang berhijrah) dan kaum Ansar (penduduk tetap Madinah).
“Seorang mukmin dengan mukmin lainnya bagaikan bangunan yang kukuh, saling menguatkan satu sama lain." Beginilah diibaratkan persaudaraan antara kaum Muhajirin & kaum Ansar. Kaum Ansar sanggup berk0rban dan memberikan apa sahaja keperluan yang diperlukn oleh kaum Muhajirin termasuklah harta, isteri, makanan dan sebagainya.
Saban tahun kita didedahkan dengan peristiwa Hijrah Rasulullah yang penuh dengan kegigihan, kecekalan dan kesantunan. Semoga kisah ini menjadi bekalan kita untuk berhijrah menuju kehidupan yang berasaskan Iman, Islam dan Ihsan sebagai usaha mencontohi apa yang telah dicontohkan Rasulullah s.a.w.
Sahabat2 yang dikasihi kerana Allah...
sejauh mana pun langkah kaki kita tersasar,
ingatlah Allah s.w.t sentiasa ada,
dan tak pernah tinggalkan kita,
Dia tunggu, Dia rindu...


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Apa itu 'TARBIYAH' ?

Bismillahirrahmanirrahim...
Melihat kepada suasana di sekeliling & telatah anak-anak remaja seusia dengan saya, saya mula mencari sesuatu sebagai sistem s0kongan (supp0rt system) dan juga persekitaran (biah) yang dapat membantu diri saya untuk terus istiqamah dalam bermujahadah mencari reda Ilahi... Pencarian saya bermula di bumi 'SHAMS' (gelaran bagi sek0lah menengah saya) dan di situ jugalah atas takdir Allah (melalui peranan yang dimainkan oleh seni0r-seni0r), saya menjumpainya...
AlhamduliLlah... N0w, I'm already in l0ve with it. Bila dah jatuh cinta semuanya Indahkan.Jadi, macam tu lah apa yang saya rasa dengan 'Tarbiyah'. Melalui tarbiyah saya pelajari segala-galanya termasuklah mengenal siapa itu Al-Khaliq, mengetahui siapa diri saya yang sebenarnya, tujuan saya hidup dan tali (ikatan) ukhwah. "Tarbiyah, apa maksud tarbiyah tu? " mesti ada yang tertanya-tanya kan. Meh snie nak habaq mai... Mengikut ensiklopedia, tarbiyah berasal dari bahasa Ar…

Pengalaman jaga booth, jual tudung

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua...

Sebelum ni fatin ada janji nak cerita pasal pengalaman sepanjang bersama team Hijabmanis ataupun nama barunya sekarang adalah I_Manishijab di UMT (Universiti Malaysia Terengganu) baru-baru ini. Maybe ada yang tak tahu apa yang fatin buat kan. So, untuk makluman semua fatin kan ada buat dropship tudung, dengan I_Manishijab tu lah. So, kebetulan dyeorang pun nak bukak booth dan perlukan pembantu. Fatin joinlah. Lagipun UniSZA kan sebelah UMT je. Dekat sangat ulang alik je. Hehe..😄😄😄

Seronok tau.. Bukak booth pastu jual pelbagai jenis tudung. Semuanya yang patuh syariah. 😊
Ada yang tanya tak penat ke? Tak kekok ke? Penat tu susah semestinya. Dari 10 pagi sampailah ke 11 malam. Lebih kurang camtulah. Boleh je nak balik awal dalam pukul 10 malam camtu, tapi yelah waktu tengah kemuncak, style budak-budak U plak jenis suka keluar lewat malam, memang time gitew la booth penuh orang. Penuh dengan akak-akak manis yang sibuk duk cari tudung.…

Episod 6 - Doanya terjawab sudah!

Alhamdulillah.. begitu lama penantiannya. Dan penantian itu satu penyeksaan bukan. Bukannya tidak mahu diluah, hanya Allah swt mengetahui sejauh mana rasa ini. Namun, reda si ayah seringkali bermain di fikiran. Mampukah hal ini dibawa berbincang? Mampukah Aisyah berhadapan dengan ayahnya? Menyatakan rasa yang selama ini dipendam. Allahurabbi.. Berat bila memikirkan soal hati, saat hati mula suka, menyimpan rasa, si ayah pula menyatakan syaratnya. “Ayah taknak anak-anak ayah berkahwin dengan orang negeri…!” tegas si ayah. Sebaliknya pula yang terjadi. Siapa mampu melawan takdir, rasa ini sudah mula hadir dalam diri Aisyah. Tidak disangka-sangka, si dia yang diminati berasal dari negeri itu. Kenapa? Kenapa hal ini perlu terjadi? Andai saja dia bukan berasal dari sana, sudah lama Aisyah meluahkan rasa ini pada si ayah. Biar dia memahami sejauh mana kesungguhan si anak. Dari pandangan orang luar, kenapa perkara mudah sebegitu perlu menjadi syarat utama bagi si ayah? Tidak logik dek akal!…